Sydney (ANTARA) – Pemerintah Partai Buruh Australia akan mengumumkan anggaran pertamanya pada Selasa, ketika pertumbuhan ekonomi melambat baik di dalam maupun luar negeri, yang akan menekankan pengeluarannya fokus pada pengurangan krisis biaya hidup tanpa menyalakan api di bawah inflasi yang sudah panas.

Tertarik untuk menghindari bencana anggaran mini Inggris baru-baru ini, Menteri Keuangan Jim Chalmers mengatakan para pejabat telah bekerja untuk memastikan kebijakan fiskal dan moneter selaras dalam anggaran untuk mendukung perjuangan financial institution sentral Australia (RBA) melawan inflasi yang melonjak.

“Anggaran ini akan cast, masuk akal, dan sesuai dengan waktu. Ini akan mengakui bahwa dalam masa ketidakpastian international yang ekstrem, pertahanan terbaik kami adalah anggaran yang bertanggung jawab di dalam negeri,” kata Chalmers kepada wartawan di Canberra, Selasa.

“Ini akan memahami bahwa meskipun tekanan ekonomi ini datang kepada kita dari seluruh dunia, mereka dirasakan paling akut di sekitar meja dapur,” katanya, menambahkan menjinakkan inflasi akan menjadi fokus utamanya.

Chalmers diperkirakan akan mengungkapkan lebih dari 40 miliar dolar Australia (25 miliar dolar AS) dalam perbaikan pada garis bawah anggaran selama empat tahun, media Australia melaporkan. Kantor kementerian keuangan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Perdana Menteri Anthony Albanese mengatakan anggaran akan memberikan bantuan biaya hidup tanpa memberi tekanan pada inflasi.

Chalmers, dalam sebuah wawancara dengan ABC Radio Brisbane pada Senin (24/10/2022), menegaskan kembali bahwa kehati-hatian fiskal akan mendukung rencana pengeluarannya dan bahwa meskipun akan ada bantuan biaya hidup dalam anggaran, dia mengatakan itu akan “cukup bertanggung jawab, cukup terkendali.”

Dia memperingatkan baru-baru ini bahwa ekonomi international yang melambat, khususnya sektor properti China yang tersendat, akan memukul pertumbuhan di Australia yang menikmati tingkat pengangguran terendah sejak 1970-an.

Di dalam negeri, perlambatan pertumbuhan juga mencerminkan fenomena tingkat inflasi yang sangat tinggi di seluruh dunia, yang telah memangkas pengeluaran rumah tangga dan konsumsi secara keseluruhan.

Makalah anggaran diatur untuk menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) untuk tahun fiskal yang berakhir 30 Juni 2024 akan diturunkan menjadi 1,5 persen dari perkiraan 2,5 persen pada April. Pertumbuhan PDB juga akan diturunkan menjadi 3,25 persen dari 3,5 persen untuk 2022-2023, menurut rancangan angka dari Departemen Keuangan pada Senin (24/10/2022).

Defisit anggaran akan jauh lebih kecil daripada yang ditakuti sebelumnya berkat harga yang tinggi untuk banyak ekspor komoditas utama Australia dan pasar tenaga kerja yang sangat kuat.

Analis memperkirakan defisit 2022/23 akan berkisar dari 25 miliar dolar Australia hingga 45 miliar dolar Australia, atau sekitar 1-1,5 persen dari produk domestik bruto dan relatif hemat menurut standar internasional.

Baca juga: Australia pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi, belanja konsumen turun

Baca juga: Australia perkirakan cuaca lebih ekstrem saat banjir melanda

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *