Sydney (ANTARA) – Pertumbuhan ekonomi Australia diperkirakan akan melambat tajam pada tahun depan karena kenaikan inflasi membatasi konsumsi rumah tangga, menurut perkiraan baru yang akan diumumkan Selasa (25/10/2022) oleh Menteri Keuangan (Menkeu) Jim Chalmers .

Proyeksi anggaran diatur untuk menunjukkan Produk Domestik Bruto (PDB) pada tahun fiskal 2023-2024 akan diturunkan menjadi 1,5 persen dari perkiraan 2,5 persen pada April. PDB juga akan diturunkan menjadi 3,25 persen dari 3,5 persen untuk 2022-2023, menurut rancangan anggaran dari Departemen Keuangan.

Penurunan tersebut disebabkan oleh penurunan belanja konsumen karena kenaikan harga-harga dan lonjakan suku bunga terbesar dalam beberapa dekade memotong anggaran rumah tangga.

Para pejabat juga memperingatkan bahwa ekonomi international yang melambat, khususnya sektor properti China yang tersendat-sendat, akan memukul pertumbuhan di Australia yang menikmati tingkat pengangguran terendah sejak 1970-an.

Baca juga: RBA peringatkan ekonomi melambat tajam karena inflasi melonjak

“Sementara kami memiliki banyak hal untuk kami, warga Australia belum kebal dari inflasi international yang merajalela, ketidakpastian yang meningkat, dan tekanan biaya hidup di dalam negeri,” kata Chalmers dalam sebuah pernyataan, Senin.

“Hambatan ini pasti akan berdampak pada prospek pertumbuhan kami, dan warga Australia sudah merasakan tekanan dari harga-harga yang lebih tinggi dan kenaikan suku bunga.”

Rekor harga komoditas dan pasar tenaga kerja yang booming diperkirakan akan memberikan keringanan anggaran dan analis memperkirakan defisit akan menyusut menjadi antara 25 miliar dolar Australia hingga 45 miliar dolar Australia, lebih rendah dari yang ditakutkan semula.

Baca juga: Dukung pemulihan ekonomi, Australia buka perbatasan untuk WNA

Tetapi Chalmers telah berulang kali memperingatkan warga Australia untuk mengharapkan “anggaran yang bertanggung jawab” dan mengatakan pemerintah hanya dapat memberikan dukungan biaya hidup terbatas karena takut menambahkan stimulus yang bertentangan dengan tujuan kenaikan suku bunga financial institution sentral Australia.

“Pertahanan terbaik melawan tantangan ekonomi ini adalah anggaran yang bertanggung jawab … bersama dengan bantuan biaya hidup yang bertanggung jawab yang tidak akan membuat pekerjaan financial institution sentral lebih sulit,” kata Chalmers kepada Australian Monetary Assessment.

Baca juga: Pertumbuhan lemah ekonomi China angkat dolar AS dan tekan Aussie

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *