Jakarta (ANTARA) – PT Financial institution Mandiri (Persero) Tbk masih mengkaji kenaikan suku bunga Dana Pihak Ketiga (DPK) dan kredit usai peningkatan suku bunga acuan Financial institution Indonesia (BI) yang hingga saat ini sudah sebesar 125 foundation poin (bps).

Direktur Keuangan dan Strategi Financial institution Mandiri Sigit Prastowo mengungkapkan pihaknya melihat adanya potensi untuk menaikkan suku bunga kredit, khususnya terkait dengan beberapa debitur yang menggunakan suku bunga referensi (reference price).

“Namun ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan pada saat kami akan melakukan langkah tersebut,” ungkap Sigit dalam Konferensi Pers Paparan Kinerja Kuartal III 2022 yang dipantau secara bold di Jakarta, Rabu.

Lebih lanjut, kata dia, hal yang perlu dipertimbangkan antara lain kesehatan keuangan debitur, yang pada akhirnya bisa berdampak kepada kualitas kredit, serta tingkat permintaan dari kredit di pasar.

Baca juga: BI kembali naikkan suku bunga acuan 50 bps, menjadi 4,75 persen

Dalam jangka pendek, kata dia, sebagian dari bunga kredit Financial institution Mandiri, terutama pada segmen wholesale atau korporasi, akan mengikuti tren kenaikan suku bunga acuan, seperti London Interbank Presented Price (LIBOR) dan Secured In a single day Financing Price (SOFR).

Sementara suku bunga yang bersifat tetap atau fastened tidak akan terlalu sensitif terhadap kenaikan suku bunga acuan BI.

Di sisi lain, lanjutnya, untuk suku bunga DPK atau simpanan, pihaknya terus memantau kondisi likuiditas di pasar untuk selanjutnya dilakukan penentuan strategi pricing di DPK tersebut.

“Namun hingga saat ini kondisi rasio kredit terhadap simpanan atau Mortgage to Deposit Ratio (LDR) Financial institution Mandiri masih relatif baik yakni secara financial institution most effective masih di stage 83 persen,” kata Sigit.

Oleh karena itu ia menilai kondisi LDR yang baik tersebut masih memberikan ruang dalam pengendalian kenaikan suku bunga DPK perseroan.

Baca juga: Bank Mandiri catat kredit tumbuh 14,3 persen pada triwulan III

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *