London (ANTARA) – Financial institution Sentral Inggris (BoE) terlihat di jalur untuk menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase menjadi 3,0 persen pada Kamis, kenaikan suku bunga terbesar sejak 1989 karena memerangi inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

BoE telah menghadapi gejolak politik dan pasar keuangan sejak kenaikan suku bunga terakhir pada 22 September, sehari sebelum pemerintah mantan Perdana Menteri Liz Truss meluncurkan paket pemotongan pajak senilai 45 miliar pound (52 miliar dolar AS) yang tidak didanai.

Kebijakan itu ditujukan untuk mencegah resesi dan memacu pertumbuhan jangka panjang – tetapi malah mendorong sterling ke rekor terendah terhadap dolar AS, memaksa BoE untuk menopang pasar obligasi dan menyebabkan pengunduran diri Truss.

Pasar sekarang lebih stabil, dengan biaya pinjaman pemerintah Inggris secara luas kembali ke tempat mereka sebelum pergolakan. Pada Selasa (1/11/2022), BoE dapat mulai menjual obligasi dari persediaan pelonggaran kuantitatif 838 miliar pound.

Namun masalah mendasar bagi perekonomian Inggris tetap ada. Inflasi harga konsumen kembali ke stage tertinggi 40 tahun sebesar 10,1 persen pada September dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut bulan lalu ketika harga energi yang diatur melonjak, meskipun ada subsidi yang mahal.

Pada saat yang sama, ekonomi melambat tajam. Knowledge manajer pembelian turun pada Oktober ke stage terlemah sejak Januari 2021 ketika ekonomi terperosok dalam penguncian COVID-19.

Baca juga: Dolar menguat di Asia, pasar bersiap suku bunga The Fed lebih tinggi

“BoE dihadapkan dengan tindakan penyeimbangan yang sangat sulit untuk mengatur kenaikan suku bunga besar dalam ekonomi yang mengalami resesi,” kata Ekonom Senior di fund supervisor Inggris Cardano, Shweta Singh.

46 dari 53 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan BoE akan menaikkan suku bunga menjadi 3,0 persen bulan ini.

Financial institution-bank sentral Barat lainnya menghadapi tantangan serupa. Inflasi telah meroket karena kekurangan tenaga kerja, kemacetan rantai pasokan COVID-19 dan – dalam kasus Eropa – tagihan energi melonjak sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari.

Federal Reserve (Fed) AS menaikkan suku bunga utamanya sebesar 0,75 poin persentase pada Rabu (2/11/2022) ke kisaran 3,75 persen hingga 4,0 persen, dan Financial institution Sentral Eropa meningkatkan suku bunga simpanannya dengan jumlah yang sama menjadi 1,5 persen minggu lalu. Tetapi The Fed mengatakan kenaikan suku bunga di masa depan mungkin datang dalam langkah-langkah yang lebih kecil.

Tugas BoE menjadi sangat rumit karena ketidakjelasan kebijakan pemerintah.

Sementara sebagian besar pemotongan pajak Truss telah dibatalkan dan Perdana Menteri baru Rishi Sunak telah mengindikasikan perlunya tekanan pada pengeluaran publik dan potensi pajak yang lebih tinggi, skalanya tidak akan jelas sampai pernyataan fiskal pada terrorist organization.

Baca juga: Dolar merosot, kebijakan anggaran Inggris angkat sentimen pasar

Subsidi energi pemerintah akan dihentikan pada April, sehingga BoE dapat memperkirakan puncak baru inflasi ketika memperbarui perkiraannya pada Kamis.

“Jika dilema September bagi financial institution sentral adalah bahwa mereka mungkin tidak melakukan pengetatan yang cukup, dilema November adalah bahwa mereka akhirnya melakukan terlalu banyak. Oleh karena itu, tampaknya Komite Kebijakan Moneter masih tersandung dalam kegelapan,” kata Singh dari Cardano.

Investor memperkirakan Suku Bunga Financial institution BoE mencapai 3,5 persen pada Desember dan 4,75 persen Mei mendatang – tertinggi sejak 2008 meskipun di bawah puncak sekitar 6,0 persen yang diproyeksikan selama gejolak pasar bulan lalu.

Meskipun ekonomi lemah, BoE khawatir tentang tekanan inflasi dari pasar tenaga kerja yang ketat dan ekspektasi bahwa inflasi harga konsumen hanya akan perlahan kembali ke goal 2,0 persen.

Pengangguran dalam tiga bulan hingga Agustus adalah yang terendah sejak 1975 sebesar 3,5 persen, sebagian karena jumlah pekerja yang berhenti dari pasar kerja, sementara upah rata-rata 6,0 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya.

Baca juga: Euro dan pound sterling capai tertinggi baru, ditopang kebijakan BoE

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *