Terdapat testimoni positif dari semua negara yang terlibat dalam penyelenggaraan G20,

Washington DC, AS (ANTARA) – Deputi Gubernur Financial institution Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo mengatakan negara-negara anggota menanggapi positif Presidensi G20 Indonesia yang telah berlangsung hampir selama setahun penuh.

“Terdapat testimoni positif dari semua negara yang terlibat dalam penyelenggaraan G20,” kata Dody saat ditemui di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF-WB di Washington DC, AS, Jumat waktu setempat.

Dody mengatakan testimoni positif tersebut berasal dari para peserta Pertemuan ke-4 Menteri Keuangan dan Gubernur Financial institution Sentral (FMCBG) G20 yang baru selesai pada Kamis malam (14/10).

Baca juga: FAO: G20 harus galang solidaritas bagi negara rentan kelaparan

Menurut dia, peserta pertemuan melihat Presidensi G20 Indonesia memberikan kehangatan kepada seluruh peserta pertemuan serta keragaman budaya, kuliner, maupun produk UMKM yang memberikan kenangan baik.

“Testimoni yang gentle ini sebagai penyeimbang dari pembahasan substansi yang cukup keras, artinya para member merasa ini poin positif dari G20,” katanya.

Sejumlah menteri keuangan maupun gubernur financial institution sentral G20 menghadiri pertemuan FMCBG secara langsung yang sudah dilaksanakan selama empat kali pada Presidensi G20 Indonesia 2022 untuk merumuskan sejumlah pandangan.

Dalam pertemuan yang dipimpin Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Financial institution Indonesia Perry Warjiyo tersebut terdapat enam schedule pembahasan seperti ekonomi international, arsitektur keuangan internasional, peraturan sektor finansial, investasi infrastruktur keuangan berkelanjutan, dan perpajakan internasional.

Pertemuan yang dihadiri 66 pimpinan secara langsung dan empat orang secara digital juga mengundang Menteri Keuangan Ukraina, yang menandakan sebagai undangan ke-3 yang dilaksanakan selama masa presidensi Indonesia.

Baca juga: BI sebut tren suku bunga ketat terjadi di berbagai negara

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan Presidensi G20 Indonesia pada 2022 memberikan bukti bahwa G20 berhasil menjadi discussion board utama kerja sama internasional untuk menekan terjadinya krisis.

Indonesia, lanjut dia, juga berupaya untuk menularkan semangat kerja sama, kolaborasi, dan konsensus bersama yang bermanfaat untuk mencari solusi mengatasi isu international dalam konteks semangat multilateral.

“Kami menyakini kesadaran dunia serta ekspektasi kerja sama untuk membangun jembatan. Indonesia pun mengapresiasi para anggota yang telah mendukung kepemimpinan Presidensi G20 sejak awal hingga sekarang,” katanya.

Sebelumnya, pertemuan pertama FMCBG pada Presidensi G20 Indonesia berlangsung pada Februari 2022 di Jakarta, pertemuan kedua pada April 2022 di Washington DC, AS, dan pertemuan ketiga pada Juli 2022 di Nusa Dua, Bali.

Presidensi G20 Indonesia akan berakhir seusai penyelenggaraan KTT tingkat pemimpin G20 pada November 2022 di Nusa Dua, Bali. Setelah itu, India mendapatkan kepercayaan untuk memegang keketuaan G20 selanjutnya pada 2023.

 

Pewarta: Satyagraha
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *