Jadi pertumbuhan ekonomi kita lebih tinggi dari dunia, bahkan lebih tinggi dari negara berkembang lainnya. Tentu saja kita harus mendorong ekspor, melakukan hilirisasi, dan memperkuat ekonomi kerakyatan.

Jakarta (ANTARA) – Gubernur Financial institution Indonesia Perry Warjiyo memperkirakan pertumbuhan ekonomi nasional akan mencapai 5,2 persen pada 2022 yang didukung oleh ekspor dan konsumsi dalam negeri yang perlu dijaga ke depan.

Sementara itu pada tahun 2023 ia memperkirakan pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 4,6 sampai 5,3 persen atau lebih tinggi dibandingkan ekonomi world yang diperkirakan tumbuh 2,6 persen.

“Jadi pertumbuhan ekonomi kita lebih tinggi dari dunia, bahkan lebih tinggi dari negara berkembang lainnya. Tentu saja kita harus mendorong ekspor, melakukan hilirisasi, dan memperkuat ekonomi kerakyatan,” kata Perry dalam webinar “Pemulihan Ekonomi Nasional” yang digelar DPR RI di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Airlangga: Pertumbuhan ekonomi Indonesia kedua tertinggi di antara G20

Pertumbuhan ekonomi tahun ini diperkirakan dapat mencapai 5,2 persen karena Indonesia berhasil menjaga daya beli masyarakat yang menyumbang lebih dari 50 persen Produk Domestik Bruto (PDB), antara lain dengan menjaga inflasi.

Pada September 2022 inflasi secara tahunan mencapai 5,9 persen atau lebih rendah dari perkiraan Financial institution Indonesia yang sebesar 6,2 persen secara tahunan.

“Ini karena koordinasi yang kuat untuk mengatasi dampak rambatan kenaikan komoditas dan Bahan bakar Minyak (BBM). Koordinasi dilakukan melalui Tim Pengendali Inflasi Pusat dan Daerah, gerakan nasional pengendalian harga pangan, dan pemberian insentif fiskal,” katanya.

Baca juga: BI: Utang luar negeri RI turun, jadi 397,4 miliar dolar pada Agustus

Financial institution Indonesia juga akan menjaga nilai tukar rupiah yang terdepresiasi sebesar 7 persen sepanjang 2022, terutama agar peningkatan harga pangan dan energi world tidak berdampak terhadap harga pangan dan energi di dalam negeri.

Pertumbuhan kredit juga terus didorong melalui koordinasi dengan OJK sehingga bisa tumbuh hingga 11 persen secara tahunan pada 2022 dan tetap tumbuh 10 persen pada 2023.

“Financial institution Indonesia juga mendorong penyaluran kredit ke sektor prioritas, termasuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM),” ucapnya.

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *