Barangkali dalam skenario kasus terburuk, kita mungkin akan tumbuh 4 persen secara tahunan di bawah situasi seperti ini

Jakarta (ANTARA) – Ekonom Senior Chatib Basri mengatakan Indonesia berpotensi kecil mengalami resesi dengan nilai Produk Domestik Bruto (PDB) menurun pada 2023.

“Saya tidak melihat kemungkinan Indonesia untuk mengalami pertumbuhan negatif, mungkin pertumbuhan ekonomi akan melemah, tetapi tidak negatif,” kata Chatib Basril dalam SOE Internasional Convention yang dipantau di Jakarta, Selasa.

Lembaga internasional seperti Dana Moneter Internasional atau Internasional Financial Fund (IMF) sebelumnya hanya memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia dari 5,2 persen secara tahunan menjadi 5 persen pada 2023.

“Barangkali dalam skenario kasus terburuk, kita mungkin akan tumbuh 4 persen secara tahunan di bawah situasi seperti ini,” katanya.

Sebelumnya ia menjelaskan Indonesia lebih kecil terdampak resesi world karena keterhubungannya dengan rantai pasok world masih rendah, sebagaimana tampak dari sumbangan ekspor terhadap PDB yang hanya mencapai 19,79 persen di kuartal II 2022.

Penting untuk menyiapkan diri terhadap potensi terburuk, tetapi optimisme tetap perlu dijaga secara berkelanjutan agar masyarakat terus bersedia membelanjakan uang mereka. Pasalnya lebih dari 50 persen dari PDB disumbang oleh konsumsi masyarakat.

Sementara itu, pada 2023 pemerintah kemungkinan akan menahan laju belanja negara untuk mengejar goal defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) di bawah 3 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Adapun khusus untuk sektor perbankan, meskipun masih terbilang sehat, Chatib Basri memandang kenaikan Giro Wajib Minimal (GWM) menjadi 9 persen dapat berdampak terhadap bank-bank yang berukuran kecil.

“Mereka akan melihat masalah dari pengetatan likuiditas, lalu mereka akan mulai meningkatkan suku bunga sehingga terjadi perang harga antar financial institution yang berpotensi berujung pada ketidakstabilan yang perlu diantisipasi,” katanya.

Baca juga: Agus Martowardojo: Bauran kebijakan di tengah pelemahan ekonomi global

Baca juga: Bank Dunia: Pemerintah perlu seimbangkan kebijakan suku bunga-fiskal

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *