Anda tahu, kami telah beralih dari pemulihan ekonomi yang kuat secara historis menjadi pertumbuhan yang stabil dan stabil, sambil mengurangi defisit

Washington (ANTARA) – Pemerintah Amerika Serikat (AS) pada Jumat (21/10/2022) melaporkan defisit anggaran fiskal 2022 turun setengah dari tahun sebelumnya menjadi 1,375 triliun dolar AS, karena berkurangnya pengeluaran bantuan COVID-19 dan rekor pendapatan yang didorong oleh ekonomi yang panas, tetapi biaya pengampunan pinjaman mahasiswa membatasi pengurangan.

Departemen Keuangan AS mengatakan pengurangan defisit 1,400 triliun dolar masih merupakan peningkatan satu tahun terbesar dalam posisi fiskal AS karena penerimaan mencapai rekor 4,896 triliun dolar, naik 850 miliar dolar atau 21 persen dari tahun fiskal 2021.

Presiden Joe Biden menggembar-gemborkan pengurangan defisit dalam sambutannya di Gedung Putih dan di Delaware State College, dan mengatakan defisit akan menyusut lagi 250 miliar dolar selama dekade berikutnya, mengingat kemampuan Medicare untuk menegosiasikan harga obat yang lebih rendah.

Biden mencaci Partai Republik karena memberikan suara menentang pengurangan defisit. Sementara pemerintahannya menurunkan defisit, itu telah meningkatkan pengeluaran untuk infrastruktur dan memperluas manfaat bagi orang Amerika berpenghasilan menengah dan rendah.

Baca juga: Defisit anggaran Federal AS turun pada Agustus

“Anda tahu, kami telah beralih dari pemulihan ekonomi yang kuat secara historis menjadi pertumbuhan yang stabil dan stabil, sambil mengurangi defisit,” kata Biden.

Pengeluaran untuk fiskal 2022, yang berakhir 30 September, turun dengan rekor 550 miliar dolar atau 8 persen dari tahun lalu menjadi 6,272 triliun dolar. Tetapi pengeluaran untuk September, bulan terakhir tahun fiskal, termasuk pengakuan biaya 430 miliar dolar dari rencana Pemerintah Biden untuk mengampuni utang mahasiswa hingga 20.000 dolar untuk mantan mahasiswa yang sekarang berpenghasilan di bawah 125.000 dolar in step with tahun dan di bawah 250.000 dolar untuk pasangan yang sudah menikah.

Langkah itu membawa defisit anggaran September menjadi 430 miliar dolar, lebih dari enam kali defisit September tahun sebelumnya sebesar 65 miliar dolar. Di sebagian besar tahun, September adalah bulan surplus karena pembayaran pajak perusahaan dan individu triwulanan.

Kantor Anggaran Kongres (CBO) memperkirakan bahwa rencana tersebut akan menelan biaya sekitar 400 miliar dolar. Ini juga termasuk perpanjangan moratorium COVID-19 pada semua pembayaran pinjaman mahasiswa hingga akhir 2022, yang menambahkan sekitar 21 miliar dolar dalam biaya anggaran.

Analis anggaran non-pemerintah telah memperkirakan bahwa rencana tersebut akan menghapus pengurangan defisit yang banyak dipuji dari pendanaan RUU iklim, perawatan kesehatan, dan Inside Earnings Provider yang baru-baru ini diundangkan oleh Partai Demokrat.

Baca juga: Amerika Serikat alami defisit anggaran, naik tertinggi dalam enam tahun

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada wartawan bahwa Pemerintahan Biden mempertahankan “kebijakan fiskal yang kredibel” meskipun ada pengurangan utang mahasiswa yang tidak didanai yang merupakan janji kampanye Biden.

“Saya melihat utang kami berada di jalur yang bertanggung jawab,” katanya. Ia menambahkan bahwa bunga bersih atas utang sebagai bagian dari PDB diperkirakan hanya naik menjadi sekitar 1,0 persen, tingkat historis yang “rendah”.

Keuntungan pendapatan selama September mulai melambat dari bulan-bulan sebelumnya, tumbuh hanya 6,0 persen dari tahun sebelumnya menjadi 488 miliar dolar.

Dan CBO memproyeksikan bahwa dengan ekonomi yang semakin melambat di tengah suku bunga Federal Reserve yang lebih tinggi, pendapatan akan semakin melambat di tahun-tahun mendatang. Naiknya biaya bunga juga akan mulai menghabiskan bagian yang lebih besar dari anggaran federal, menurut prediksi lembaga pengawas fiskal non-partisan.

Marc Goldwein, Direktur Kebijakan Senior untuk Committee for a Accountable Federal Funds, sebuah kelompok pengawas fiskal, mengatakan efek dari pengakuan biaya pengampunan pinjaman mahasiswa pada tahun fiskal 2022 akan menunjukkan penurunan defisit yang lebih stabil dari pandemi – daripada penurunan yang lebih tajam. menyempit menjadi sekitar 1 triliun dolar, diikuti oleh peningkatan menjadi sekitar 1,4 triliun dolar untuk fiskal 2023.

CBO telah memperkirakan defisit fiskal 2023 sekitar 984 miliar dolar, dengan defisit meningkat terus setelahnya menjadi hampir 2 triliun dolar pada 2030.

Baca juga: Biden tarik nominasi Tanden sebagai ketua anggaran Gedung Putih

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *