Singapura (ANTARA) – Dolar mempertahankan kenaikan semalam yang kuat di sesi Asia pada Jumat sore, didukung oleh pembicara Federal Reserve yang hawkish dan karena investor menunggu laporan pekerjaan utama AS di kemudian hari untuk petunjuk tentang seberapa jauh suku bunga AS perlu naik.

Terhadap yen Jepang, kenaikan buck menembus degree kunci 145 lagi semalam, dan melayang di dekat degree itu di perdagangan Asia. Sementara itu, pound dan euro menahan kerugian setelah jatuh tajam semalam.

Sterling menguat 0,09 persen pada 1,1170 dolar, setelah jatuh 1,4 persen semalam. Pound sterling rebound ke tertinggi 1,1493 dolar awal pekan ini, setelah pemerintah Inggris membatalkan rencana pemotongan tarif pajak penghasilan tertinggi.

Euro naik 0,09 persen menjadi 0,98015 dolar AS, setelah dua upaya gagal untuk mendapatkan kembali keseimbangan minggu ini.

Semalam, banyak pejabat Fed memperkuat pandangan bahwa financial institution sentral belum selesai dengan siklus kenaikannya karena berusaha menurunkan inflasi, dan bahwa suku bunga diperkirakan akan naik lebih jauh.

“Retorika yang datang dari pembicara Fed sangat jelas dalam hal pesan hawkish ini,” kata Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang di Nationwide Australia Financial institution.

“Itu tentu saja menegaskan kembali argumen bahwa Fed tidak hanya tetap sangat berkomitmen untuk menjaga kakinya pada pedal pengetatan, sementara pada saat yang sama, Anda melihat knowledge ekonomi dan AS masih terlihat di tempat yang jauh lebih kuat daripada yang lain. “

Indeks dolar AS menguat menjadi 112,22, setelah naik hampir 1,0 persen semalam, menjauh dari degree terendah 110,05 yang dicapai awal pekan ini.

Semua mata sekarang beralih ke laporan knowledge penggajian non-pertanian (NFP) AS yang akan dirilis pada Jumat, dengan para ekonom memperkirakan 250.000 pekerjaan telah ditambahkan bulan lalu, dibandingkan dengan 315.000 pada Agustus.

Yen terakhir dibeli 145,02 in step with dolar, mendekati degree terendah 24 tahun di 145,90 yang dicapai bulan lalu yang mendorong intervensi oleh otoritas Jepang untuk menopang mata uang rapuh tersebut.

“Kami sudah lama berargumen bahwa intervensi bukanlah cara yang efektif untuk mengubah tren mata uang … kami rasa pemicu intervensi baru adalah pelemahan drastis yen yang tiba-tiba,” kata Catril.

Mata uang antipodean juga terjepit di dekat posisi terendah multi-tahunnya, dengan Aussie turun 0,06 persen pada 0,6407 dolar AS, setelah meluncur 1,2 persen semalam, sementara kiwi diperdagangkan 0,09 persen lebih rendah pada 0,5650 dolar AS, setelah jatuh 1,6 persen semalam.

Tetapi kiwi masih di jalur untuk kenaikan mingguan pertama sejak Agustus, setelah melihat beberapa dukungan dari financial institution sentral Selandia Baru (RBNZ) yang hawkish setelah menaikkan suku bunga acuannya sebesar 50 foundation poin yang diperkirakan secara luas pada Rabu (5/10/2022), dan berjanji lebih banyak lagi yang akan datang.

Dalam tanda lain bahwa perjuangan bank-bank sentral utama melawan inflasi masih jauh dari selesai, laporan dari pertemuan Financial institution Sentral Eropa pada September menunjukkan para pembuat kebijakan tampak semakin khawatir bahwa inflasi yang tinggi dapat mengakar, membuat pengetatan kebijakan yang agresif diperlukan bahkan dengan mengorbankan pertumbuhan yang lebih lemah.

Baca juga: Harga minyak Asia jatuh, dipicu dolar kuat jelang rilis pekerjaan AS

Baca juga: Dolar menguat di Asia, fokus pasar beralih ke data pekerjaan AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *