Singapura (ANTARA) – Dolar mengambil nafas di sesi Asia pada Jumat pagi, setelah sesi semalam yang bergejolak karena knowledge inflasi AS yang panas mengindikasikan kenaikan suku bunga yang lebih agresif, sementara para pedagang khawatir tentang intervensi ketika yen berkubang di dekat stage terendah tiga dekade.

Indeks dolar sedikit berubah setelah jatuh 0,5 persen di sesi sebelumnya karena investor mencerna knowledge yang menunjukkan harga konsumen AS meningkat lebih dari yang diperkirakan pada September.

Penurunan sementara dolar sebagian didorong oleh pemulihan tajam di saham-saham Wall Boulevard, kata ahli strategi Commonwealth Financial institution of Australia, Carol Kong.

Indeks Wall Boulevard membuat pemulihan dramatis, ditutup naik tajam setelah aksi jual sebelumnya pada Kamis (13/10/2022) karena investor bergegas kembali ke taruhan yang lebih berisiko.

Namun, suasana investasi tetap hati-hati, yang kemungkinan akan terus mendukung dolar.

“Saya ragu dolar yang lebih lemah akan bertahan … dolar adalah mata uang safe-haven saat ini,” kata Kong.

Fokus sekarang bergeser ke pertemuan kebijakan Federal Reserve bulan depan di mana diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 75 foundation poin (bps).

Dolar diperdagangkan pada 147,43 terhadap yen, tidak jauh dari puncak 32 tahun di 147.665 yang dicapai pada sesi sebelumnya.

Investor tetap waspada terhadap intervensi dari pemerintah untuk menopang mata uang yang rapuh. Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menegaskan kembali kesiapan pemerintah untuk mengambil “tindakan yang tepat” terhadap volatilitas mata uang yang berlebihan.

Bulan lalu, Jepang melakukan intervensi membeli yen untuk pertama kalinya sejak 1998, dalam upaya untuk menopang mata uang yang babak belur.

Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang di Nationwide Financial institution of Australia, mengatakan intervensi apa pun dari sini adalah tentang kecepatan depresiasi daripada tingkat tertentu.

Sementara itu, sterling terakhir diperdagangkan pada 1,1309 dolar, turun 0,18 persen hari ini, membalikkan kenaikan tajam sebelumnya terhadap dolar menyusul laporan kemungkinan pemerintah Inggris berbalik arah pada rencana fiskalnya.

Dolar Australia naik 0,22 persen as opposed to buck di 0,631 dolar AS, turun dari stage terendah dua setengah tahun yang disentuh di sesi sebelumnya.

Baca juga: Yen terperosok ke dekat level terendah baru 24 tahun 1998 di Asia

Baca juga: Yen anjlok ke terendah 1998 terhadap dolar, sterling stabil atas dolar

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *