Tokyo (ANTARA) – Dolar naik ke stage tertinggi baru 24 tahun terhadap yen di sesi Asia pada Rabu pagi, bergerak di atas stage yang mendorong intervensi oleh pejabat Jepang bulan lalu, karena para pedagang bersiap untuk knowledge inflasi AS dan dampaknya pada kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih lanjut.

Sterling tergelincir ke palung baru dua minggu setelah Gubernur Financial institution Sentral Inggris (BoE) Andrew Bailey menegaskan kembali bahwa financial institution sentral akan mengakhiri program pembelian obligasi darurat pada Jumat (14/10/2022) dan mengatakan kepada para manajer dana pensiun untuk menyelesaikan penyeimbangan kembali posisi mereka dalam jangka waktu tersebut.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko merosot ke stage terendah 2,5 tahun.

Dolar menguat 0,3 persen menjadi 146,30 yen di perdagangan Asia, setelah didorong setinggi 146,35, stage yang tidak terlihat sejak Agustus 1998.

Mata uang Jepang sangat sensitif terhadap kesenjangan antara imbal hasil obligasi jangka panjang AS dan Jepang. Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun melonjak ke puncak tertinggi 14-tahun semalam di 4,006 persen, sementara imbal hasil obligasi pemerintah Jepang yang setara disematkan mendekati nol oleh financial institution sentral Jepang (BoJ).

Pejabat Jepang melakukan intervensi pembelian yen pertama mereka sejak 1998 pada 22 September, ketika yen jatuh ke stage 145,90 in step with dolar.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada Rabu bahwa pihak berwenang akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan di pasar valuta asing jika diperlukan, menambahkan bahwa yang penting adalah kecepatan pergerakan mata uang, kantor berita Jiji Press melaporkan.

“Ini adalah kecepatan perubahan daripada stage yang akan memicu intervensi valas, (artinya) dolar AS/yen dapat naik melewati pra-intervensi 145,9 tanpa memicu BoJ untuk intervensi jika kenaikan terjadi secara bertahap,” Joseph Capurso, seorang ahli strategi mata uang di Commonwealth Financial institution of Australia menulis dalam catatan klien.

Pada saat yang sama, laporan harga konsumen AS pada Kamis (13/10/2022) dapat memicu jenis pergerakan tajam yang akan mendorong intervensi lain, Capurso menambahkan, “tetapi kami mempertahankan setiap pergerakan yang diinduksi intervensi dalam dolar/yen akan dibatalkan dalam beberapa minggu.”

The Fed telah mengisyaratkan akan melanjutkan kampanye pengetatan agresif untuk mengendalikan inflasi, dan laporan pasar tenaga kerja AS yang kuat baru-baru ini telah menghancurkan harapan di antara beberapa pelaku pasar bahwa pembuat kebijakan dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Presiden Fed Cleveland, Loretta Mester mendukung pandangan itu pada Selasa (11/10/2022), mengatakan financial institution sentral AS belum mengendalikan lonjakan inflasi dan perlu terus maju dengan kenaikan suku bunga.

Indeks dolar AS – yang mengukur dollar terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, termasuk yen, sterling dan euro – naik 0,16 persen menjadi 113,52, setelah menyentuh stage tertinggi sejak 29 September di 113,54.

Sterling tergelincir 0,13 persen menjadi 1,0947 dolar, dan sebelumnya menyentuh 1,09385 dolar, menandai terendah baru sejak 29 September, menyusul komentar gubernur BoE.

Imbal hasil obligasi pemerintah Inggris atau gilt melonjak pada Selasa (11/10/2022), mengangkat imbal hasil di AS dan di tempat lain.

Euro merosot ke stage terlemahnya sejak 29 September semalam di 0,9670 doolar dan tetap tidak jauh dari stage itu, diperdagangkan 0,17 persen lebih rendah dari penutupan Selasa (11/10/2022) di 0,96885 dolar.

Kekhawatiran bahwa berlanjutnya pengetatan kebijakan agresif oleh The Fed dan sebagian besar rekan-rekannya akan membawa ekonomi international ke dalam resesi terus membebani sentimen risiko.

Investor akan mencari petunjuk lebih lanjut ketika knowledge inflasi untuk September dirilis pada Rabu untuk harga yang diperoleh penjual untuk produk mereka, dan pada Kamis (13/10/2022) untuk harga yang dibayar konsumen untuk pembelian.

Aussie merosot serendah 0,62395 dolar AS, stage yang terakhir terlihat pada April 2020, dan terakhir diperdagangkan 0,5 persen lebih lemah pada 0,62415 dolar AS. Dolar Selandia Baru turun 0,21 persen menjadi 0,5570 dolar AS, mendekati stage terendah hari sebelumnya di 0,5536 dolar AS, stage yang tidak dikunjungi sejak Maret 2020.

Baca juga: Dolar AS menguat tipis saat pedagang tunggu laporan inflasi utama

Baca juga: Rupiah ditutup melemah, dipicu pelaku pasar hindari aset berisiko

Baca juga: Yuan tergelincir 83 basis poin menjadi 7,1075 terhadap dolar AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *