Tokyo (ANTARA) – Dolar melemah terhadap sterling dan mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Selasa sore, karena sentimen investor meningkat menyusul perubahan dramatis Inggris atas anggaran mini pemotongan pajak yang telah mengguncang pasar world.

Pound Inggris memperpanjang kenaikan menyusul laporan media bahwa financial institution sentral Inggris (BoE) akan menunda pengetatan kuantitatif sampai pasar obligasi tenang.

Yen menarik diri dari palung baru 32 tahun terhadap dolar yang disentuh di akhir sesi semalam, sementara dolar Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko, sudah terangkat oleh information inflasi konsumen yang lebih panas dari perkiraan, memperpanjang lonjakannya menjadi lebih dari 1,0 persen.

Pound sterling melonjak 0,36 persen menjadi 1,1398 dolar, mendekati tertinggi Senin (17/10/2022) di 1,144 dolar, stage terkuat sejak 5 Oktober.

Monetary Instances melaporkan bahwa BoE kemungkinan akan menunda penjualan miliaran pound obligasi pemerintah, dalam upaya untuk mendorong stabilitas yang lebih besar di pasar obligasi pemerintah.

Itu setelah Jeremy Hunt, yang ditunjuk sebagai menteri keuangan oleh Perdana Menteri Liz Truss pada Jumat (14/10/2022), membalikkan petak “anggaran mini” 45 miliar pound yang mengirim sterling jatuh ke rekor terendah.

“Kisah beberapa hari yang lalu adalah financial institution sentral Inggris mengakhiri paket dukungan darurat untuk pasar obligasi, dan kemudian kembali seperti biasa, jadi sejauh cerita FT itu benar, itu pasti berita baru, dan itu jelas memiliki dampak pasar,” kata Ray Attrill, kepala strategi valas di Nationwide Financial institution of Australia di Sydney.

“Pasar obligasi pemerintah masih merupakan pepatah kupu-kupu yang mengepakkan sayapnya dan menyebabkan tsunami di bagian lain dunia.”

Euro bertambah 0,14 persen menjadi 0,9859 dolar, dan menyentuh 0,98655 dolar untuk pertama kalinya sejak 6 Oktober.

Indeks dolar AS – yang mengukur buck terhadap enam mata uang utama, termasuk sterling, euro dan yen – merosot 0,21 persen menjadi 111,85, stage terendah sejak 6 Oktober.

Mata uang AS melemah 0,13 persen menjadi 148,82 yen setelah didorong ke 149,10 pada Senin malam (17/10/2022) untuk pertama kalinya sejak Agustus 1990.

Kiwi Selandia Baru melonjak 1,1 persen menjadi 0,56975 dolar AS. Dolar Selandia Baru memperpanjang keuntungan dari laporan yang menunjukkan inflasi konsumen terus melayang di dekat tertinggi tiga dekade pada kuartal ketiga, meningkatkan taruhan untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Aussie menguat 0,39 persen menjadi 0,63185 dolar AS. Itu juga mendapat kehidupan baru dari perkembangan di Inggris, setelah menerima dorongan berumur pendek di Asia pagi setelah risalah dari pertemuan terakhir financial institution sentral Australia (RBA) menunjukkan keputusan untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga “sangat seimbang.”

Deputi gubernur financial institution sentral Australia Michele Bullock menegaskan dengan mengatakan dalam pidato pada Selasa bahwa RBA dapat mengimbangi pengetatan oleh rekan-rekan world.

Baca juga: Harga minyak naik di Asia, dipicu pasokan yang ketat & pelemahan dolar

Baca juga: Harga emas naik 15,10 dolar, ditopang dolar yang lebih lemah


Baca juga: Saham Asia naik, terkerek perubahan kebijakan fiskal Inggris

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *