Singapura (ANTARA) – Dolar AS melanjutkan penguatannya terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Kamis pagi, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS mencapai puncak tertinggi multi-tahun, sementara yen jatuh ke stage terendah baru 32-tahun dan membuat pasar tetap waspada terhadap tanda-tanda intervensi.

Inflasi yang terik dari Inggris, Kanada dan Selandia Baru minggu ini juga menunjukkan bahwa financial institution sentral di seluruh dunia jauh dari menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, bahkan dengan mengorbankan pertumbuhan yang menyesakkan, memicu ketakutan resesi dan memicu permintaan untuk protected haven dolar.

Terhadap buck yang meningkat, yen kembali menembus stage terendah baru 32 tahun. Pound, euro dan mata uang antipodean juga menderita kerugian di awal perdagangan Asia.

Indeks dolar yang mengukur buck terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,05 persen menjadi 113,04, setelah melonjak hampir 1,0 persen semalam.

Baca juga: Dolar AS menguat dipicu pidato bos Federal Reserve

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik menjadi 4,148 persen, stage tertinggi sejak pertengahan 2008, sementara imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun menyentuh stage tertinggi 15-tahun di 4,58 persen.

“Anda masih belum dapat menghapus dolar AS, saya masih belum yakin bahwa kita telah melihat stage tertinggi untuk siklus ini,” kata Ray Attrill, kepala strategi valas di Nationwide Australia Financial institution (NAB).

Yen Jepang mencapai titik terendah baru di 149,96 in step with dolar, dan terakhir dibeli 149,95.

Yen yang rapuh telah mengalami penurunan beruntun selama 11 sesi berturut-turut pada penutupan Rabu (19/10/2022), dan telah memperbarui posisi terendah 32 tahun selama enam sesi terakhir.

“Sepertinya begitu ketakutan atau gugup sehingga mereka tidak tahu harus berbuat apa saat ini,” kata Attrill dari NAB.

“Mengingat bahwa imbal hasil obligasi pemerintah telah bergerak tegas di atas 4,0 persen, jika bukan karena ancaman intervensi, maka saya pikir dolar/yen sudah akan diperdagangkan di atas 150.”

Baca juga: Dolar menguat di perdagangan Asia

Bulan lalu, Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk membeli yen pertama kalinya sejak 1998, dalam upaya guna menopang mata uang yang babak belur.

Sementara itu, sterling turun 0,2 persen menjadi 1,12005 dolar, bahkan ketika information yang dirilis pada Rabu (19/10/2022) menunjukkan bahwa lonjakan terbesar dalam harga pangan sejak tahun 1980 mendorong inflasi Inggris kembali ke dua digit bulan lalu.

Angka inflasi melanjutkan minggu yang bergejolak untuk pound sterling, setelah Menteri Keuangan Inggris Jeremy Hunt awal pekan ini membatalkan rencana ekonomi Perdana Menteri Liz Truss dan mengurangi subsidi energinya yang besar.

Euro turun 0,1 persen menjadi 0,9762 dolar. Aussie turun 0,2 persen menjadi 0,6258 dolar AS, sedangkan kiwi turun 0,36 persen menjadi 0,5656 dolar AS.

Information pada Kamis menunjukkan bahwa tingkat pengangguran Australia tetap di dekat posisi terendah lima dekade di 3,5 persen pada September, meskipun ada tanda potensi pelonggaran di pasar tenaga kerja yang sangat ketat karena lapangan kerja naik jauh lebih kecil dari yang diharapkan.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *