Ekonom: BI masih memiliki ruang menaikkan suku bunga ke depan

Ekonom: BI masih memiliki ruang menaikkan suku bunga ke depan

Jakarta (ANTARA) – Analis Utama Ekonomi Politik LAB45 Reyhan Noor mengatakan Financial institution Indonesia (BI) masih memiliki ruang menaikkan suku bunga acuan BI 7 Days Opposite Repo Price (BI-7DRR) ke depan, mengingat BI tidak langsung menaikkan suku bunga pada saat The Fed menyesuaikan suku bunga.

Melihat keadaan ekonomi saat ini, ia memproyeksikan BI bisa menaikkan suku bunganya lagi di sisa akhir tahun 2022 ini.

“Kemungkinan akan ada satu atau dua kenaikan suku bunga hingga akhir tahun ini,” ucap Reyhan dalam keterangan resmi di Jakarta, Jumat.

Lebih lanjut, ia menilai, kenaikan suku bunga berfungsi untuk mengelola ekspektasi masyarakat ke depan, termasuk rencana pembelian barang dan jasa di masa depan.

Dengan adanya kenaikan suku bunga, masyarakat akan berpikir dua kali untuk melakukan pembelian sehingga permintaan akan berkurang yang pada akhirnya mempengaruhi harga agar tidak terlalu naik signifikan.

Baca juga: BI: Transmisi bunga acuan ke bunga kredit butuh waktu hingga 2 kuartal

Namun, harga barang dan jasa yang tinggi tidak serta merta dapat turun karena inflasi saat ini tidak disebabkan oleh peningkatan permintaan, melainkan masalah eksternal yang menyebabkan adanya disrupsi pasokan sejak pandemi COVID-19.

Reyhan pun menerangkan, kenaikan suku bunga tentunya tidak hanya ditujukan untuk meredam inflasi, melainkan juga bertujuan untuk menjaga stabilitas nilai tukar dan kinerja ekspor serta impor.

Meski cukup agresif, kenaikan suku bunga acuan BI sebesar 50 foundation poin menjadi 4,25 persen dipandang masih dalam rentang yang wajar.

Reyhan menjelaskan, kebijakan BI untuk menaikkan suku bunga sudah tepat mengingat Financial institution Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve juga menaikkan suku bunganya. BI juga tidak sendiri karena beberapa financial institution sentral negara lain seperti Filipina, Inggris, dan Eropa pun juga telah mengambil kebijakan yang sama.

“Menurut saya, kebijakan ini sudah tepat mengingat inflasi domestik yang sudah dapat dipastikan meningkat akibat kenaikan harga BBM pada awal bulan lalu,” ujarnya.

Baca juga: BI: Kenaikan bunga acuan bakal arahkan inflasi inti ke bawah 4 persen

Baca juga: Bank Indonesia naikkan suku bunga acuan 50 bps, menjadi 4,25 persen

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link


Leave a Reply

Your email address will not be published.