Washington (ANTARA) – Pertarungan bank-bank sentral melawan inflasi mungkin membutuhkan waktu dua tahun lagi, meningkatkan pengangguran dan menurunkan standar hidup bagi banyak orang di dunia, kata kepala ekonom Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa (11/10/2022).

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, penasihat ekonomi IMF Pierre-Olivier Gourinchas mengatakan bahwa tekanan inflasi inti yang luas di luar harga energi dan makanan akan membutuhkan waktu untuk mencapai goal financial institution sentral sekitar 2,0 persen.

“Proyeksi kami adalah ini akan mulai turun, tetapi kami tidak akan kembali ke goal financial institution sentral pada 2023,” kata Gourinchas tentang inflasi. “Kami akan lebih dekat dengan itu pada tahun 2024.”

Sementara itu, pengangguran akan meningkat dan standar hidup bagi banyak orang di dunia kemungkinan akan memburuk, dan beberapa akan kesulitan mencari pekerjaan, kata Gourinchas.

IMF sebelumnya pada Selasa (11/10/2022) memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 ke stage lemah yang akan “terasa seperti resesi” bagi banyak orang dan memperingatkan bahwa risiko pasar keuangan yang tidak teratur meningkat. Tetapi dikatakan pembuat kebijakan harus “tetap di jalur” untuk mengalahkan ekspektasi inflasi.

“Kita masih akan mengalami inflasi dan ekonomi akan mulai melambat sehingga orang akan merasa bahwa, Anda tahu, ini bukan tempat yang menyenangkan,” kata Gourinchas.

Di Amerika Serikat, pusat perang melawan inflasi, Gourinchas mengatakan bahwa IMF memproyeksikan bahwa tingkat pengangguran akan naik dari stage terendah bersejarah 3,5 persen menjadi sekitar 5,5 persen selama dua tahun ke depan karena pertumbuhan melambat pada 2023 menjadi melemah 1,0 persen.

Itu akan menghasilkan lebih banyak pengangguran Amerika dan kesulitan dalam mencari pekerjaan baru – sebuah perubahan yang nyata dari pasar tenaga kerja yang terlalu panas saat ini di mana ada dua lowongan pekerjaan untuk setiap pekerja yang menganggur, kata Gourinchas.

Tetapi kenaikan dua poin persentase dalam tingkat pengangguran AS akan menjadi “hasil yang cukup jinak” sebagai imbalan untuk membawa inflasi kembali ke goal, kata Gourinchas, menambahkan bahwa ekonomi AS tetap rapuh dan banyak faktor dapat menyebabkannya ke dalam resesi, termasuk guncangan harga energi lebih lanjut dan gangguan pasar keuangan.

Gourinchas, seorang ekonom kelahiran Prancis dari College of California, Berkeley, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan penting bagi financial institution sentral untuk “mendistribusikan” pengetatan kebijakan moneter mereka untuk “secara paksa” memerangi inflasi, yang oleh The Fed dan beberapa financial institution sentral lain telah dilakukan.

Tapi dia tidak mengesampingkan potensi pelonggaran besar dari kenaikan suku bunga lebih lanjut, mencatat bahwa Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 3 poin persentase dan bertujuan untuk 4,5 poin.

“Pertanyaan tentang seberapa cepat itu sampai di sana mungkin kurang relevan daripada fakta bahwa itu benar-benar sampai di sana dan itu semacam menggerakkan kebijakan moneter di wilayah yang cukup netral atau bahkan kontraksi – yang dapat menurunkan tekanan harga ini,” tambah Gourinchas.

Baca juga: IMF turunkan perkiraan pertumbuhan global 2023 menjadi 2,7 persen

Baca juga: Dolar AS menguat tipis saat pedagang tunggu laporan inflasi utama

Baca juga: Ketua OJK ingatkan “perfect storm” berpotensi melanda dunia ke depan

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *