Ini adalah profil pertumbuhan terlemah sejak 2001 kecuali untuk krisis keuangan international dan fase akut pandemi COVID-19 dan mencerminkan perlambatan signifikan bagi ekonomi terbesar

Washington (ANTARA) – Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa (11/10/2022) memproyeksikan ekonomi international tumbuh sebesar 3,2 persen tahun ini dan 2,7 persen pada 2023, dengan revisi turun 0,2 persen poin untuk 2023 dari perkiraan Juli, menurut laporan International Financial Outlook (WEO) terbaru.

Ekonomi international mengalami “sejumlah tantangan yang bergejolak,” karena inflasi yang lebih tinggi daripada yang terlihat dalam beberapa dekade, pengetatan kondisi keuangan di sebagian besar wilayah, konflik Rusia-Ukraina, dan pandemi COVID-19 yang berkepanjangan, semuanya sangat membebani prospek, kutip laporan itu.

“Ini adalah profil pertumbuhan terlemah sejak 2001 kecuali untuk krisis keuangan international dan fase akut pandemi COVID-19 dan mencerminkan perlambatan signifikan bagi ekonomi terbesar,” tulis¬†laporan tersebut.

Kontraksi dalam produk domestik bruto (PDB) riil yang berlangsung setidaknya selama dua kuartal berturut-turut (beberapa ekonom menyebut sebagai “resesi teknis”) terlihat di beberapa titik selama 2022-2023 di sekitar 43 persen ekonomi, berjumlah lebih dari sepertiga dari PDB dunia, menurut laporan itu.

Memperhatikan bahwa risiko terhadap prospek tetap luar biasa besar dan ke sisi negatifnya, laporan WEO terbaru mengatakan bahwa kebijakan moneter dapat salah menghitung sikap yang tepat untuk mengurangi inflasi, lebih banyak guncangan harga energi dan pangan dapat menyebabkan inflasi bertahan lebih lama, dan pengetatan international dalam kondisi pembiayaan dapat memicu tekanan utang pasar negara berkembang yang meluas.

IMF memperingatkan bahwa fragmentasi geopolitik dapat menghambat perdagangan dan arus modal, yang selanjutnya menghambat kerja sama kebijakan iklim.

“Keseimbangan risiko cenderung menguat ke sisi negatif, dengan sekitar 25 persen peluang pertumbuhan international satu tahun ke depan turun di bawah 2,0 persen – dalam persentil ke-10 dari hasil pertumbuhan international sejak 1970,” laporan itu mencatat.

“Risiko kesalahan kalibrasi kebijakan moneter, fiskal, atau keuangan telah meningkat tajam pada saat ketidakpastian tinggi dan kerentanan yang meningkat,” kata kepala ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas pada konferensi pers di Pertemuan Tahunan IMF dan Financial institution Dunia 2022 pada Selasa (11/10/2022).

“Kondisi keuangan international dapat memburuk, dan dolar menguat lebih lanjut, jika gejolak di pasar keuangan meletus,” kata kepala ekonom IMF, mencatat bahwa ini akan menambah secara signifikan tekanan inflasi dan kerentanan keuangan di seluruh dunia, terutama di negara rising markets dan negara berkembang.

Inflasi bisa, sekali lagi, terbukti lebih persisten, terutama jika pasar tenaga kerja tetap sangat ketat, kata Gourinchas.

Akhirnya, perang di Ukraina masih berkecamuk dan eskalasi lebih lanjut dapat memperburuk krisis energi, tambahnya.

IMF berpendapat bahwa pengetatan moneter yang ketat dan agresif adalah “penting” untuk menghindari de-anchoring inflasi.

“Kredibilitas financial institution sentral yang diperoleh dengan susah payah dapat dirusak jika mereka salah menilai lagi kegigihan inflasi yang membandel. Ini akan terbukti jauh lebih merusak stabilitas ekonomi makro di masa depan,” kata Gourinchas, mendesak bank-bank sentral untuk tetap berpegang teguh pada kebijakan moneter yang secara tegas berfokus pada penjinakan inflasi.

Kepala ekonom IMF mencatat kebijakan fiskal seharusnya tidak bekerja dengan tujuan yang bersilangan dengan upaya otoritas moneter untuk menurunkan inflasi. “Melakukan hal itu hanya akan memperpanjang inflasi dan dapat menyebabkan ketidakstabilan keuangan yang serius, seperti yang diilustrasikan oleh peristiwa baru-baru ini,” katanya.

Dalam laporan terbaru, IMF juga menyoroti bahwa krisis energi dan pangan, ditambah dengan suhu musim panas yang ekstrem, adalah pengingat yang “nyata” tentang seperti apa transisi iklim yang tidak terkendali.

“Ada beberapa biaya melakukan transisi iklim di sisi ekonomi makro, biaya ini sangat, sangat moderat dibandingkan dengan biaya tidak melakukan transisi iklim,” kata Gourinchas pada konferensi pers dalam menanggapi pertanyaan dari Xinhua.

Memperhatikan bahwa transisi iklim adalah proses “bertahap”, Gourinchas mengatakan keuntungannya jauh lebih besar jika proses itu dimulai lebih awal.

“Jadi ya, kita harus menghadapi krisis energi sekarang. Ya, sejumlah negara menghadapi situasi di mana mereka perlu mendapatkan lebih banyak energi untuk menghasilkan listrik selama musim dingin, dan lainnya. Tapi jalan yang harus kita mulai dalam hal transisi iklim adalah sesuatu yang tidak bisa kita abaikan juga,” katanya.

Baca juga: Presiden Jokowi sebut 28 negara antre jadi “pasien” IMF

Baca juga: Bank Dunia dan IMF peringatkan meningkatnya risiko resesi global

Baca juga: UNDP: Krisis utang serius sedang terjadi di negara-negara berkembang

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *