Jakarta (ANTARA) – Industri asuransi dinilai mulai menggeliat seiring berangsur pulihnya kondisi ekonomi pascapandemi COVID-19, sehingga menjadi peluang bagi perusahaan asuransi jiwa menggarap pasar yang tumbuh ke arah standard.

“Kami menyadari minat masyarakat Indonesia terhadap asuransi mulai meningkat terutama sejak adanya pandemi. Hal ini terlihat dari hasil survei Manulife Asia Care 2020 yang yang menyatakan 72 persen responden Indonesia ingin membeli polis baru dalam enam bulan ke depan,” ujar Direktur & Basic Supervisor Company PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia Novita J Rumngangun dalam keterangannya di Jakarta, Minggu.

Menurut dia, sepanjang 2021, Manulife Indonesia meraih pendapatan bersih premi asuransi Rp12,1 triliun atau meningkat 42 persen dibandingkan 2020.

Kinerja premi bisnis baru pada 2021 tumbuh 35 persen dari sebelumnya Rp5,6 triliun menjadi Rp7,5 triliun, berdasarkan Annualized Top rate An identical.

Sementara, menurut laporan kinerja pada 2021 dari 58 perusahaan anggota Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), industri asuransi jiwa mencetak pendapatan Rp241,2 triliun atau naik 12 persen.

Novita menjelaskan Manulife senantiasa melakukan inovasi produk dan layanan untuk memenuhi kebutuhan keuangan masyarakat yang beragam.

Termasuk, membekali para tenaga pemasar dengan berbagai platform virtual untuk memudahkan mereka memenuhi kebutuhan nasabah dan masyarakat luas. Terutama dalam hal kemudahan pencairan klaim. Sepanjang tahun 2021, Manulife Indonesia membayar klaim senilai Rp8,9 triliun.

Novita optimistis kinerja Manulife Indonesia semakin positif melihat kondisi ekonomi Indonesia. Tercatat, pada 2019, agen Manulife Indonesia sebanyak 4.593 orang, pada 2020 melonjak menjadi 5.978 orang, dan hingga September 2022, sudah mencapai 8.589 agen.

Peningkatan signifikan itu sesuai goal yang ditetapkan di awal tahun yakni penambahan 7.777 agen baru di tahun ini.

“Agen merupakan profesi mulia. Tidak hanya bicara mengenai bisnis, atau sekadar ultimate hingga nasabah menerima polis mereka. Agen atau yang kami biasa sebut Lifestyles Planner juga berkontribusi meningkatkan literasi keuangan masyarakat Indonesia, sehingga lebih sadar akan perencanaan masa depan dan keuangan,” tutur Novita.

Kebutuhan agen memang sangat diperlukan, apalagi penetrasi asuransi di Indonesia baru empat persen dari populasi penduduk. Padahal, jumlah agen asuransi masih minim.

Sementara itu, Trade Director Manulife Surabaya Felicia Hadiwibowo mengakui potensi asuransi di Indonesia masih besar yang menjadi peluang bagi para agen asuransi.

Ia memiliki 225 agen yang tersebar di sejumlah kota seperti Surabaya, Malang, Blitar, Semarang, Jember, Denpasar, Papua, dan Jakarta. Dengan perkembangan teknologi virtual, ia bisa merekrut banyak agen di berbagai kota secara bold.

“Manulife menyediakan teknologi virtual gear yang memudahkan para agen bekerja di mana saja. Selain itu, adanya perubahan sistem kompensasi juga menarik bagi para agen,” tutur Felicia. Pelatihan juga bisa diakses secara on-line. Ia berharap tahun depan, jumlah agen bisa melampaui 500 orang.

Trade Director Manulife asal Jakarta, Angellia SP mengatakan kemudahan klaim yang dilakukan Manulife menjadi daya tarik bagi agen yang ingin bergabung.

Sementara itu, Trade Director Manulife asal Surabaya, Yusuf Gunawan mengatakan produktivitas meningkat tiga kali lipat selama pandemi COVID-19 dibandingkan sebelum pandemi. “Selama WFH (work at home), kami tak henti-hentinya memberikan layanan dari rumah, termasuk ultimate,” ujarnya.

Ia mengungkapkan, pada 2020, jumlah guy energy yang dimilikinya sebanyak 250 orang, kemudian meningkat menjadi 500 orang pada 2021, dan kini 700 orang dengan 70 persen tenaga muda. Hingga akhir 2022, Yusuf menargetkan jumlah anggota agen mencapai 1.000 orang.

Dengan berkantor pusat di Surabaya, Jawa Timur, agen tersebut mempunyai jaringan yang tersebar di enam kota meliputi Jakarta, Medan, Tangerang, Pontianak, Makassar, dan Lampung.

Baca juga: Asuransi Tri Pakarta bersama BNI & BNI Life perkuat bisnis dan layanan

Baca juga: Perusahaan asuransi ekspor China laporkan pertumbuhan bisnis stabil

Baca juga: Mampu atasi lonjakan klaim asuransi pada 2021, ini strategi Indonesia Re bangun bisnis berkelanjutan


 

Pewarta: Kelik Dewanto
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *