Jakarta (ANTARA) – Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat demografi investor pasar modal Indonesia masih didominasi Gen Z jelang peringatan Hari Sumpah Pemuda pada 28 Oktober.

Berdasarkan knowledge jumlah unmarried investor identity (SID) yang tercatat di KSEI pada 14 Oktober 2022, 58,91 persen merupakan investor dengan usia 30 tahun ke bawah dengan general nilai asset sebesar Rp52,77 triliun.

“Menjelang hari Sumpah Pemuda, saya sangat mengapresiasi anak muda yang semakin menyadari pentingnya berinvestasi, khususnya di pasar modal. Dominasi mereka diharapkan dapat terus berlanjut, agar stabilitas pasar modal Indonesia dapat bertahan hingga masa mendatang,” kata Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) KSEI di Jakarta, Kamis.

Uriep menyampaikan, dominasi anak muda Indonesia terhadap pasar modal sejalan dengan upaya pengembangan regulator, salah satunya inisiatif yang telah dilakukan KSEI sejak 2019 yaitu pembukaan rekening secara bold.

Hingga 14 Oktober 2022, general jumlah investor pasar modal mencapai 9,87 juta investor atau naik 31,85 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya yakni 7,49 juta investor, termasuk di dalamnya 9,18 juta investor reksa dana yang mengalami peningkatan 34,3 persen dari tahun sebelumnya.

Kehadiran agen penjual efek reksa dana berbasis monetary generation (fintech) menjadi faktor utama meningkatnya jumlah investor. Hal itu terlihat dari 78,1 persen investor reksa dana membuka rekening melalui agen penjual reksa dana berbasis fintech.

Sementara itu, nilai aset yang tersimpan di KSEI mengalami peningkatan 7,22 persen dari Rp5.639,11 triliun pada akhir 2021 menjadi Rp6.046,03 triliun, dengan komposisi nilai aset investor lokal mencapai 58,75 persen. Di sisi lain, nilai reksa dana yang tercatat di KSEI mengalami penurunan 3,56 persen dari Rp826,7 triliun pada akhir 2021 menjadi Rp797,25 triliun.

Dalam RUPSLB KSEI, Uriep juga menjelaskan 13 program strategis KSEI pada 2023. Salah satu program strategis KSEI adalah rencana pengembangan alternatif penyimpanan dana nasabah pada sub rekening efek (SRE) untuk memfasilitasi transaksi instrumen efek bersifat ekuitas, efek bersifat utang dan sukuk, ataupun efek lain yang tercatat di KSEI.

Program tersebut bertujuan untuk dapat meningkatkan efisiensi dalam penyimpanan dalam penyelesaian transaksi di pasar modal, termasuk juga untuk memperluas jaringan untuk on-boarding investor pasar modal.

Untuk mendukung program strategis tersebut, KSEI juga telah menjadi salah satu peserta BI-FAST pada 31 Januari 2022, yang merupakan infrastruktur sistem pembayaran ritel nasional yang dikembangkan oleh Financial institution Indonesia.

Di samping itu, sejalan dengan program strategis yang diusung, KSEI bersama Organisasi Regulator Mandiri atau SRO juga akan mengembangkan infrastruktur untuk mendukung penyelesaian transaksi perdagangan karbon di Indonesia, termasuk juga pengembangan S-MULTIVEST untuk mendukung industri asuransi dan dana pensiun.

Selain kinerja operasional perusahaan, Uriep juga menyampaikan pemaparan rencana anggaran dalam rencana kerja dan anggaran tahunan (RKAT) 2023 yang meliputi anggaran untuk melaksanakan realisasi beberapa rencana strategis KSEI.

Adapun rencana investasi KSEI pada 2023 sebagian besar digunakan untuk pengembangan sistem dan infrastruktur dalam mendukung pasar modal secara khusus, dan pasar keuangan secara umum.

Infrastruktur yang dimaksud, terdiri dari sistem utama KSEI di pasar modal, yakni C-BEST dan S-INVEST, serta EASY. KSEI juga mengalokasikan 35 persen anggaran bagi pengembangan sistem penunjang.

Baca juga: KSEI: Jumlah investor reksa dana tembus 9 juta

Baca juga: SRO pasar modal torehkan kinerja positif di tengah dinamika global

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *