Dolar yang lebih kuat, biaya pinjaman yang tinggi, dan arus keluar modal menyebabkan pukulan tiga kali lipat ke banyak negara rising markets dan berkembang

Washington (ANTARA) – Ketua Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Kamis (6/10/2022) ada “perubahan mendasar” dalam ekonomi international, mendesak negara-negara untuk menurunkan inflasi, menerapkan kebijakan fiskal yang bertanggung jawab, dan bersama-sama mendukung negara-negara rising marketplace dan berkembang.

Ekonomi international bergerak “dari dunia yang relatif mudah diprediksi – dengan kerangka kerja berbasis aturan untuk kerja sama ekonomi internasional, suku bunga rendah, dan inflasi rendah … ke dunia dengan lebih banyak kerapuhan – ketidakpastian yang lebih besar, volatilitas ekonomi yang lebih tinggi, konfrontasi geopolitik dan bencana alam yang lebih sering dan menghancurkan,” kata Ketua IMF Kristalina Georgieva dalam pidato pembuka menjelang Pertemuan Tahunan IMF dan Financial institution Dunia 2022 yang dijadwalkan minggu depan.

Menekankan urgensi untuk menstabilkan ekonomi, Georgieva mencatat bahwa prospek international telah digelapkan oleh berbagai guncangan, diantaranya perang dan inflasi menjadi lebih persisten.

IMF telah menurunkan proyeksi pertumbuhannya sudah tiga kali sejak Oktober tahun lalu, menjadi hanya 3,2 persen untuk 2022 dan 2,9 persen untuk 2023, kata ketua IMF, menambahkan bahwa lembaga international itu akan menurunkan pertumbuhan untuk tahun depan dalam Prospek Ekonomi Dunia yang diperbarui pekan depan.

Baca juga: IMF pangkas prospek pertumbuhan global, inflasi tinggi ancam resesi

“Kami akan menandai bahwa risiko resesi meningkat,” katanya. IMF memperkirakan bahwa negara-negara yang menyumbang sekitar sepertiga dari ekonomi dunia akan mengalami setidaknya dua kuartal berturut-turut kontraksi tahun ini atau tahun depan.

“Dan, bahkan ketika pertumbuhan positif, itu akan terasa seperti resesi karena pendapatan riil menyusut dan harga-harga naik,” tambahnya.

Secara keseluruhan IMF memperkirakan kerugian output international sekitar 4 triliun dolar AS antara sekarang dan 2026. Ini adalah ukuran ekonomi Jerman – kemunduran besar bagi ekonomi dunia.

Ketua IMF mendesak para pembuat kebijakan untuk tetap berada di jalur untuk menurunkan inflasi dan menerapkan kebijakan fiskal yang bertanggung jawab – kebijakan yang melindungi yang rentan, tanpa menambah memicu inflasi, sambil menyerukan upaya bersama untuk mendukung negara rising marketplace dan berkembang.

Baca juga: IMF: Resesi global dapat dihindari dengan kebijakan fiskal yang tepat

“Dolar yang lebih kuat, biaya pinjaman yang tinggi, dan arus keluar modal menyebabkan pukulan tiga kali lipat ke banyak negara rising markets dan berkembang,” kata Georgieva, mencatat bahwa kemungkinan arus keluar portofolio dari negara-negara rising markets selama tiga kuartal berikutnya telah meningkat menjadi 40 persen, yang dapat menimbulkan “tantangan besar” bagi negara-negara dengan kebutuhan pendanaan eksternal besar.

Lebih dari seperempat negara berkembang telah gagal atau memiliki perdagangan obligasi pada tingkat yang tertekan; dan lebih dari 60 persen negara berpenghasilan rendah berada dalam – atau berisiko tinggi – kesulitan utang.

Ketua IMF mendesak negara-negara untuk bekerja sama mengatasi masalah-masalah seperti kerawanan pangan, yang sekarang mempengaruhi jumlah yang mengejutkan dari 345 juta orang, dan perubahan iklim, ancaman eksistensial bagi umat manusia.

Sejak pandemi dimulai, IMF telah memberikan 258 miliar dolar AS kepada 93 negara. Sejak perang Ukraina-Rusia, IMF telah mendukung 16 negara dengan hampir 90 miliar dolar AS. Ini merupakan tambahan dari alokasi Hak Penarikan Khusus (SDR) 650 miliar dolar AS tahun lalu.

Baca juga: IMF: Inflasi negara berkembang bisa mencapai 8,7 persen pada tahun ini

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *