Washington (ANTARA) – Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada Selasa (11/10/2022) mengatakan dia belum melihat tanda-tanda ketidakstabilan keuangan di pasar keuangan AS bahkan ketika mereka telah mengalami volatilitas tinggi di tengah kenaikan suku bunga dan kekhawatiran tentang ketegangan pada likuiditas.

“Kami benar-benar belum melihat tanda-tanda ketidakstabilan keuangan di Amerika Serikat dan pasar keuangan kami,” kata Yellen dalam sebuah wawancara dengan CNBC di sela-sela pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Financial institution Dunia di Washington.

“Mereka terus berfungsi dengan baik, dan kami belum melihat tanda-tanda deleveraging seperti yang terkadang terjadi di lingkungan kebijakan moneter yang lebih ketat.”

Pasar saham dan obligasi telah berada di bawah tekanan hampir sepanjang tahun karena Federal Reserve telah berputar tajam dari mendukung pemulihan ekonomi akibat pandemi virus corona dengan suku bunga rendah dan triliunan dolar dalam pembelian obligasi menjadi menyerang inflasi tertinggi dalam 40 tahun dengan kenaikan suku bunga yang cepat dan pengurangan kepemilikan obligasi.

Volatilitas itu telah tumbuh lebih parah sejak akhir musim panas ketika Ketua Fed Jerome Powell mengirim sinyal yang jelas bahwa Fed tidak akan terganggu dari pertarungan inflasinya, bahkan jika itu berarti konsekuensi yang menyakitkan seperti pengangguran yang lebih tinggi. Bulan lalu financial institution sentral AS menyampaikan kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase ketiga berturut-turut, dan sejak itu para pejabat tidak menunjukkan tanda-tanda mereka siap untuk melambat.

“Saya tidak akan berbicara tentang kebijakan Fed, tetapi jelas bahwa Fed berkomitmen … mereka telah menetapkan rencana tentang bagaimana mereka akan mengatasi inflasi, dan saya pikir itu cukup dipahami oleh pasar, ” kata Yellen, yang menjabat sebagai ketua The Fed selama empat tahun sebelum Powell ditunjuk untuk jabatan itu oleh mantan Presiden Donald Trump.

“Saya tidak berpikir kita telah melihat apa pun yang naik ke tingkat kekhawatiran yang serius.”

Yellen mengatakan dia tidak memiliki argumen dengan pendekatan The Fed dan tidak akan mengganggu pengambilan keputusan mereka.

“Saya sangat percaya pada independensi Fed. Ini bagi The Fed untuk memutuskan apa jalan yang benar, tetapi ini adalah seni, bukan sains. Itu selalu masalah menyeimbangkan risiko,” kata Yellen. “Tetapi saya memiliki keyakinan pada The Fed untuk membuat serangkaian keputusan yang baik, dan kami tidak akan ikut campur.”

Yellen mengatakan dia terus mengawasi perkembangan di Inggris, di mana financial institution sentral Inggris telah dipaksa untuk memompa miliaran pound likuiditas ke pasar obligasi lokal yang terguncang oleh rencana fiskal baru pemerintah Inggris yang mahal.

“Saya telah mengamati perkembangan Inggris dengan cukup cermat,” katanya. “Saya tidak ingin mengomentari kebijakan Inggris, tetapi saya akan mencoba memahami dampak dari kebijakan tersebut dan alasannya.”

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *