Kuartal ketiga ini kami harapkan momentum pemulihan ekonomi masih akan kuat

Jakarta (ANTARA) – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani optimistis perekonomian Indonesia pada triwulan III-2022 akan tumbuh lebih tinggi dari triwulan II-2022 yang sebesar 5,4 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/yoy).

“Kuartal ketiga ini kami harapkan momentum pemulihan ekonomi masih akan kuat,” ungkap Sri Mulyani dalam Seminar Strategi Capai Ekonomi Kuat & Berkelanjutan di Tengah Risiko yang dipantau secara bold di Jakarta, Jumat.

Ia menyebutkan ekonomi Indonesia belakangan ini kian tumbuh semakin baik, dimana dalam tiga triwulan berturut berhasil tumbuh di atas 5 persen (yoy).

Pertumbuhan ekonomi yang baik tersebut dimulai dari triwulan IV-2021 yang meningkat sebesar 5,02 persen (yoy), kemudian sebesar 5,01 persen (yoy) pada triwulan I-2022, serta sebesar 5,44 persen (yoy) di triwulan II-2022.

Di triwulan ketiga tahun ini, Sri Mulyani pun melihat perekonomian domestik masih terus pulih, bahkan di tengah kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang sebesar 30 persen pada awal September 2022.

“Meski BBM naik, dimana-mana masih macet dan permintaan konsumen serta keyakinannya pun masih sangat kuat,” ucap dia.

Maka dari itu, dirinya menilai kondisi tersebut menggambarkan ekonomi Indonesia masih bullish, meski untuk membuat harga komoditas di dalam negeri stabil, Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) harus menjadi peredam kejut atau surprise absorber.

Berkat APBN, masyarakat tidak merasakan guncangan yang besar di international lantaran guncangan tersebut diserap oleh kas negara dengan biaya yang sangat besar.

Baca juga: Ekonom: Momentum pertumbuhan harus dijaga agar tidak resesi

Baca juga: Menko Airlangga sebut perekonomian Indonesia kuat hadapi tantangan

Baca juga: Sri Mulyani: Pendapatan negara melonjak 45,7 persen per September


 

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *