Ke depan, pemerintah bersama otoritas terkait akan mengantisipasi berbagai risiko world yang akan mempengaruhi neraca perdagangan dan perekonomian secara umum

Jakarta (ANTARA) – Pemerintah mewaspadai risiko world meski neraca perdagangan masih kembali mencatatkan surplus pada bulan September 2022 sebesar 4,99 miliar dolar AS, sehingga secara kumulatif sejak Januari 2022 mencapai 39,87 miliar dolar AS.

“Ke depan, pemerintah bersama otoritas terkait akan mengantisipasi berbagai risiko world yang akan mempengaruhi neraca perdagangan dan perekonomian secara umum,” kata Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu dalam keterangan resmi di Jakarta, Selasa.

Risiko yang dimaksud di antaranya melambatnya aktivitas perdagangan internasional negara maju yang salah satunya terpengaruh inflasi, sebagaimana tercermin dalam Global Financial Outlook (WEO) Oktober 2022, serta mitra dagang utama seperti Tiongkok.

Selain itu, lanjut dia, Indonesia akan terus melakukan diversifikasi produk maupun negara mitra dagang yang sekarang sudah mulai memperlihatkan hasil. Ekspansi ekspor selain ke negara tujuan ekspor utama, misalnya Filipina dan Malaysia sudah menunjukkan peningkatan signifikan sepanjang tahun berjalan.

Ekspor Indonesia kembali menorehkan kinerja positif pada September 2022 dengan nilai mencapai 24,8 miliar dolar AS atau tumbuh 20,28 persen secara tahunan (year-on-year/yoy). Peningkatan ekspor Indonesia didorong oleh ekspor migas dan non-migas yang masih tumbuh tinggi masing-masing 41,8 persen (yoy) dan 19,26 persen (yoy).

Meskipun secara bulanan sedikit melambat di antaranya karena penurunan harga dan quantity komoditas unggulan, general ekspor tetap meningkat secara kumulatif. Hal ini dapat dilihat dari ekspor Januari-September 2022 yang mencapai 219,35 miliar dolar AS atau meningkat sebesar 55 miliar dolar AS dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

“Peningkatan kumulatif ekspor menunjukkan masih kuatnya permintaan world seiring dengan pengendalian pandemi yang semakin baik. Penguatan permintaan ekspor terutama berasal dari beberapa negara mitra dagang utama Indonesia, seperti India, Jepang dan Korea Selatan,” ujarnya.

Sementara itu, Febrio menuturkan impor Indonesia juga masih mencatatkan kinerja positif mencapai 19,81 miliar dolar AS dengan pertumbuhan 22,01 persen (yoy) meskipun relatif melambat dibandingkan bulan sebelumnya. Tumbuhnya impor antara lain didukung oleh kinerja sektor manufaktur yang tercermin dari Buying Managers’ Index (PMI) Manufaktur Indonesia September 2022 yang terus melanjutkan ekspansi.

Peningkatan impor didorong oleh impor migas yang naik sebesar 83,53 persen (yoy) dan impor non-migas yang tumbuh 14,02 persen (yoy), sehingga sejak Januari hingga September 2022 general impor Indonesia mencapai 179,49 miliar dolar AS. Dari sisi penggunaan, impor bahan baku dan barang modal tumbuh tinggi masing-masing 23,21 persen (yoy) dan 41,13 persen (yoy).

“Pertumbuhan kedua barang tersebut mencerminkan aktivitas ekonomi dari sisi produksi masih berjalan dengan baik,“ tambahnya.

Terkait dengan impor barang konsumsi, kata dia, meskipun menurun secara tahunan sebesar 11,17 persen di antaranya karena kenaikan harga, secara kumulatif dari Januari hingga September 2022 impor barang konsumsi masih mengalami pertumbuhan sebesar 3,52 persen.

Penguatan aktivitas konsumsi masyarakat akan terus dijaga melalui instrumen APBN dengan menjaga daya beli masyarakat melalui kebijakan stabilisasi harga, perlindungan sosial, dan lainnya.

Baca juga: Bank Dunia dan IMF peringatkan meningkatnya risiko resesi global

Baca juga: Sri Mulyani: RAPBN 2023 siap respons risiko ketidakpastian global

Baca juga: OJK: Ekonomi Indonesia terbukti kuat, tapi tetap siaga risiko global


 

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *