Moskow (ANTARA) – Rubel Rusia merosot ke stage terendah lebih dari tiga bulan di dekat 64 terhadap dolar pada awal perdagangan Selasa, dirugikan oleh meningkatnya risiko geopolitik terkait dengan konflik di Ukraina dan berkurangnya pasokan mata uang asing di antara perusahaan pengekspor.

Pada pukul 07.47 GMT, rubel turun 1,8 persen terhadap dolar di 63,80, terlemah sejak 7 Juli. Rubel juga telah kehilangan 1,1 persen menjadi diperdagangkan pada 62,10 terhadap euro dan merosot 0,8 persen terhadap yuan menjadi diperdagangkan di 8,73.

“Selama sesi tersebut kami memperkirakan berlanjutnya tekanan pada rubel dengan latar belakang pasokan mata uang asing yang lebih rendah dari para eksportir,” kata Analis Banki.ru Bogdan Zvarich dalam sebuah catatan.

Baca juga: Rubel jatuh tembus 60 vs dolar, saat UE akan batasi harga minyak Rusia

Analis Promsvyazbank Yevgeny Loktyukhov menunjuk eskalasi di Ukraina dan mundurnya harga minyak sebagai alasan penurunan rubel.

Harga minyak mentah Brent, patokan world untuk ekspor utama Rusia, turun 1,2 persen menjadi 95,0 dolar AS in line with barel.

Indeks saham Rusia juga lebih rendah. Indeks RTS berdenominasi dolar merosot 2,1 persen menjadi diperdagangkan di 943,8 poin, sementara Indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0,2 persen menjadi diperdagangkan di 1.912,9 poin.

Baca juga: Harga minyak perpanjangan penurunan, tertekan penguatan dolar

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *