Moskow (ANTARA) – Rubel Rusia merosot ke stage terendah lebih dari satu minggu terhadap euro pada awal perdagangan yang bergejolak pada Rabu, dan melayang di dekat 59 terhadap dolar sebelum pertemuan produsen OPEC+ untuk membahas pemotongan besar-besaran dalam produksi mentah.

Pada pukul 07.11 GMT, rubel telah kehilangan 2,2 persen menjadi diperdagangkan pada 57,66 as opposed to euro, terlemah sejak 26 September. Rubel melemah 0,1 persen terhadap dolar pada 58,99 dan telah merosot 0,6 persen terhadap yuan menjadi 8,25.

Rubel telah mengalami perubahan yang signifikan dalam beberapa sesi terakhir, terhambat oleh likuiditas yang terbatas dan kekhawatiran investor bahwa setiap sanksi baru atas tindakan Rusia di Ukraina dapat membatasi akses ke mata uang asing di Moskow.

Mata uang Rusia mencapai stage tertinggi delapan tahun di 50,7250 terhadap euro pada Jumat (30/9/2022).

“Volatilitas perdagangan dolar dan terutama euro akan tetap tinggi,” kata Alor Dealer dalam sebuah catatan.

Kementerian keuangan membatalkan lelang obligasi pemerintah OFZ yang dijadwalkan Rabu, mengutip berlanjutnya volatilitas pasar keuangan.

Baca juga: Rubel dan saham Rusia menguat saat Putin akan umumkan aneksasi

Indeks saham Rusia juga jatuh.

“Faktor geopolitik belum kemana-mana, sehingga indeks akan dijepit dalam kisaran yang luas untuk beberapa waktu, namun bisa ada lonjakan jangka pendek di saham terpisah, khususnya di sektor minyak yang terkena harga minyak mentah yang lebih tinggi,” kata BCS International Markets dalam sebuah catatan.

Indeks RTS dalam denominasi dolar turun 1,0 persen, menjadi diperdagangkan di 1.089,3 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 2.036,5 poin.

Harga minyak mentah Brent, patokan international untuk ekspor utama Rusia, naik 0,1 persen menjadi diperdagangkan di 91,9 dolar AS consistent with barel.

OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, tampaknya akan memangkas produksi minyak dalam jumlah besar ketika bertemu pada Rabu, membatasi pasokan di pasar yang sudah ketat meskipun ada tekanan dari Amerika Serikat dan di tempat lain untuk memompa lebih banyak produksi.

Baca juga: Harga minyak melonjak, OPEC+ pertimbangkan pangkas 1 juta barel/hari

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *