Hal ini disebabkan oleh harapan akan adanya sinyal yang tidak terlalu hawkish dari The Fed, disebabkan information ekonomi AS yang mulai menunjukkan pelemahan

Jakarta (ANTARA) – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu sore menguat di tengah sinyal financial institution sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed), tidak akan terlalu agresif menaikkan suku bunga.

Rupiah ditutup menguat 60 poin atau 0,38 persen ke posisi Rp15.563 in line with dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.623 in line with dolar AS.

Ekonom Senior Mirae Asset Sekuritas Rully Arya Wisnubroto saat dihubungi di Jakarta, Rabu, mengatakan, hari ini indeks dolar (DXY) turun ke stage 110, stage terendah dalam dua pekan terakhir.

“Hal ini disebabkan oleh harapan akan adanya sinyal yang tidak terlalu hawkish dari The Fed, disebabkan information ekonomi AS yang mulai menunjukkan pelemahan,” ujar Rully.

The Fed telah mengambil kebijakan kenaikan suku bunga sebesar 75 foundation poin sebanyak tiga kali pertemuan sebelumnya, yang menjadi langkah darurat untuk menekan inflasi yang tinggi di AS.

Baca juga: Dolar melemah di tengah harapan The Fed akan menjadi kurang “hawkish”

Tetapi belum adanya tanda-tanda penurunan inflasi dan beberapa information ekonomi yang menunjukkan kondisi ekonomi yang makin melemah, memberikan dukungan pada peringatan beberapa pejabat The Fed yang menyuarakan untuk lebih bersikap hati-hati dalam mengambil kebijakan moneter.

Setidaknya tiga pejabat The Fed sudah menyuarakan kekhawatiran imbas buruk pada ekonomi, jika The Fed melanjutkan untuk mengambil langkah moneter yang agresif ke depannya.

“Rupiah memang masih dipengaruhi oleh sentimen world dan dolar AS masih relatif tinggi,” ujar Rully.

Rupiah pada pagi hari dibuka menguat ke posisi Rp15.599 in line with dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp15.562 in line with dolar AS hingga Rp15.608 in line with dolar AS.

Sementara itu, kurs Jakarta Interbank Spot Greenback Charge (JISDOR) Financial institution Indonesia pada Rabu menguat ke posisi Rp15.596 in line with dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp15.616 in line with dolar AS.

Baca juga: Dolar tetap kuat di Asia, meski Jepang diduga lakukan intervensi lagi

 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *