Kami percaya G20 bisa menjadi sinyal harapan yang bisa menavigasi ketika terjadi krisis. Kepercayaan itu berdasarkan kenyataan sejarah ketika G20 bisa mengatasi krisis keuangan world

Washington DC, AS (ANTARA) – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan Discussion board G20 memberikan harapan dan menjadi navigasi ketika terjadi krisis, terutama pada masa yang sulit seperti sekarang.

“Kami percaya G20 bisa menjadi sinyal harapan yang bisa menavigasi ketika terjadi krisis. Kepercayaan itu berdasarkan kenyataan sejarah ketika G20 bisa mengatasi krisis keuangan world,” kata Sri Mulyani saat membuka Pertemuan Ke-4 Menteri Keuangan dan Gubernur Financial institution Sentral (FMCBG) di Washington DC, AS, Rabu malam waktu setempat.

Ia mengatakan saat ini dunia sedang berada dalam ancaman resesi karena berbagai tantangan world seperti konflik geopolitik, kenaikan harga energi maupun pangan, serta tekanan inflasi tinggi yang berpotensi melemahkan pertumbuhan.

Oleh karena itu, berbagai tantangan ini tidak bisa dihadapi negara secara sendiri-sendiri karena membutuhkan kerja sama multilateral terutama G20 yang memberikan pengaruh terhadap 85 persen perekonomian dunia untuk mencari solusi bersama.

Meski demikian, ia mengakui keberagaman anggota G20 merupakan dinamika yang bisa menghambat terjadinya kesepahaman dalam merespon isu world, meski hal tersebut juga bisa menjadi kekuatan bersama.

“Kita pasti ada perbedaan dalam posisi, manfaat dan pengalaman dalam berbagai hal, tapi perbedaan ini dapat mengizinkan untuk mencari solusi terbaik yang inklusif bagi dunia,” katanya.

Indonesia, lanjut dia, sebagai pemegang Presidensi G20 di 2022 juga berupaya untuk menularkan semangat kerja sama, kolaborasi dan konsensus bersama yang bermanfaat untuk mencari solusi untuk mengatasi isu world dalam konteks semangat multilateral.

“Kami menyakini kesadaran dan kesadaran dunia serta ekspektasi kerja sama untuk membangun jembatan. Indonesia pun mengapresiasi para anggota yang telah mendukung kepemimpinan Presidensi G20 sejak awal hingga sekarang,” katanya.

Dalam FMCBG ini sejumlah menteri keuangan maupun gubernur financial institution sentral G20 menghadiri pertemuan secara langsung yang sudah dilaksanakan selama empat kali pada Presidensi G20 Indonesia 2022 untuk merumuskan sejumlah pandangan.

Terdapat poin-poin pembahasan dalam FMCBG yaitu ekonomi world dan risiko, isu kesehatan world, arsitektur keuangan internasional, isu sektor finansial, keuangan berkelanjutan dan perpajakan internasional.

Sebelumnya, pertemuan pertama FMCBG pada Presidensi G20 Indonesia berlangsung pada Februari 2022 di Jakarta dan pertemuan ketiga pada Juli 2022 berlangsung di Nusa Dua, Bali.

Baca juga: Presidensi G20 Indonesia tekankan urgensi modal untuk penguatan MDB

Baca juga: Presiden minta gaung G20 lebih semarak jelang pertemuan puncak

Baca juga: Sri Mulyani ajak Bank Dunia terlibat agenda prioritas Indonesia

 

Pewarta: Satyagraha
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *