Jakarta (ANTARA) – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengharapkan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) bisa menyediakan program kerja sama dengan pihak eksternal untuk mengurangi penggunaan batu bara dan menekan emisi karbondioksida.

“Bagaimana sektor privat bisa ikut berkontribusi terhadap penurunan emisi bergantung kemampuan PLN menyediakan platform yang workable, dan membuat pola kerja sama yang menguntungkan Indonesia,” kata Sri Mulyani dalam Leaders Communicate Pusdiklat PLN yang dipantau di Jakarta, Rabu.

Ia menyebut Indonesia membutuhkan 280 miliar dolar AS atau sekitar Rp3.400 triliun untuk melakukan transisi energi dan mencapai goal Nationwide Made up our minds Contribution (NDC) dimana Indonesia bertekad menurunkan emisi karbon 31,89 persen dengan upaya sendiri dan 43,20 persen dengan bantuan internasional di 2030.

Oleh karena itu, PLN juga diminta turut mencari solusi agar pendapatan consistent with kapita masyarakat yang diperkirakan meningkat, dan ikut mengerek naik konsumsi listrik, tidak menyebabkan emisi karbondioksida Indonesia turut naik.

“PLN akan menentukan kemampuan Indonesia untuk memenuhi kebutuhan energi yang naik dan kemampuan Indonesia untuk ikut bersama-sama seluruh negara di dunia mengurangi ancaman perubahan iklim,” katanya.

Baca juga: Sri Mulyani sebut realisasi PEN capai Rp240,8 triliun

Ia menyebutkan sejak 1881 hingga 2018 temperatur di Indonesia meningkat rata-rata 0,03 derajat celcius consistent with tahun. Sementara, melalui Paris Settlement, negara-negara di dunia bertekad agar iklim bumi tidak lebih tinggi dari 1,5 derajat celcius di atas degree sebelum revolusi industri.

“Kalau dilihat dari trennya kenaikan temperatur akan mencapai 1,5 derajat celcius atau bahkan bisa melewati 2 derajat celcius. Kalau dunia makin hangat, konsekuensinya ekstrem, dimana Indonesia sebagai negara kepulauan juga akan terdampak,” kata Sri Mulyani.

Ia juga mengharapkan PLN dapat turut dalam power transition mechanism dengan mengurangi porsi penggunaan batu bara untuk Pembangkit Listrik tenaga Uap (PLTU) secara bertahap dan menguntungkan semua pihak.

“Kita juga perlu memikirkan kalau mau membangun sumber energi listrik yang baru dan terbarukan apa yang harus dilakukan agar tetap kompetitif. Kita perlu sesuaikan kepentingan internasional yang ingin membantu Indonesia dengan kepentingan kita sendiri untuk membangun sektor energi listrik yang efisien dan bersih,” ucapnya.

Baca juga: Sri Mulyani: Tantangan global membutuhkan kepemimpinan kuat G20

Baca juga: Sri Mulyani sebut penerimaan pajak capai 88,3 persen dari target

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *