Meski menghadapi tantangan, Presidensi Indonesia mampu mempertahankan keutuhan G20 sebagai discussion board world..

Washington DC, AS (ANTARA) – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan tantangan ekonomi world membutuhkan kepemimpinan kuat dan aksi bersama dari negara-negara G20 untuk mengurangi risiko.

“Tantangan world membutuhkan aksi G20 untuk melindungi masyarakat lemah sekaligus membawa kondisi dunia kembali kuat, seimbang, berkelanjutan dan pertumbuhan inklusif,” kata Sri Mulyani saat menyampaikan hasil Pertemuan ke-4 Menteri Keuangan dan Gubernur Financial institution Sentral (FMCBG) G20 di Washington DC, AS, Kamis sore waktu setempat.

Menurut dia, kondisi dunia yang menghadapi risiko seperti inflasi tinggi, perlambatan pertumbuhan, ketidakamanan sektor energi dan pangan, perubahan iklim serta konflik geopolitik juga membutuhkan bauran kebijakan yang memadai.

“Tantangan world juga membutuhkan kerja sama dan sinkronisasi bauran kebijakan makro maupun fiskal serta instrumen kebijakan untuk mengatasi masalah bersama dan mendukung pemulihan ekonomi secara efektif,” katanya.

Baca juga: Sri Mulyani: Pertemuan FMCBG perkuat komitmen untuk kredibilitas G20

Ia juga memastikan berbagai respon kebijakan yang diluncurkan juga harus dipaparkan secara spesifik, jelas, terkoordinasi dan dikomunikasikan dengan baik agar pesan dapat tersampaikan.

Lebih lanjut, Sri Mulyani mengatakan Presidensi G20 Indonesia mampu menjaga kredibilitas discussion board meski terdapat berbagai tantangan seiring dengan situasi ekonomi yang memburuk dan berpotensi resesi pada 2023.

“Meski menghadapi tantangan, Presidensi Indonesia mampu mempertahankan keutuhan G20 sebagai discussion board world untuk merumuskan kebijakan ekonomi dan finansial,” katanya.

Baca juga: Sri Mulyani: G20 jadi harapan untuk navigasi krisis

Pertemuan ke-4 FMCBG ini merupakan yang terakhir pada Presidensi G20 Indonesia pada 2022. Setelah itu, India mendapatkan kepercayaan untuk memegang keketuaan G20 selanjutnya pada 2023.

Sebelumnya, pertemuan pertama FMCBG pada Presidensi G20 Indonesia berlangsung pada Februari 2022 di Jakarta, pertemuan kedua pada April 2022 di Washington DC, AS dan pertemuan ketiga pada Juli 2022 di Nusa Dua, Bali.

Baca juga: Presidensi G20 Indonesia tekankan urgensi modal untuk penguatan MDB

Pewarta: Satyagraha
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *