Afghanistan, yang berada di urutan ke-20 dalam indeks adopsi Chainalysis tahun lalu, telah jatuh ke bagian bawah daftar, karena otoritas Taliban telah “menyamakan kripto dengan perjudian,” yang dilarang dalam Islam

Dubai (ANTARA) – Timur Tengah dan Afrika Utara adalah pasar kripto dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan quantity kripto yang diterima di wilayah tersebut melonjak 48 persen hingga Juni tahun ini, kata Peneliti Blockchain Chainalysis dalam sebuah laporan pada Rabu (5/10/2022).

Sementara wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara adalah salah satu pasar kripto terkecil, pertumbuhannya menjadi 566 miliar dolar AS yang diterima dalam mata uang kripto antara Juli 2021 hingga Juni 2022 menunjukkan adopsi meningkat dengan cepat.

Amerika Latin mengalami pertumbuhan terbesar kedua pada periode yang sama, sebesar 40 persen. Amerika Utara berikutnya dengan pertumbuhan 36 persen, diikuti oleh Asia Tengah dan Selatan serta Oseania dengan pertumbuhan 35 persen, kata Chainalysis.

Tiga negara Timur Tengah dan Afrika Utara termasuk di antara 30 teratas dalam Indeks Adopsi Kripto World Chainalysis 2022, dengan Turki di tempat ke-12, Mesir di tempat ke-14, dan Maroko di urutan ke-24.

“Di Turki dan Mesir, fluktuasi harga uang kripto bertepatan dengan devaluasi mata uang fiat (tradisional) yang cepat, memperkuat daya tarik kripto untuk melestarikan tabungan,” kata Chainalysis.

Lira Turki telah melemah hampir 30 persen tahun ini ke rekor terendah baru, setelah kehilangan 44 persen nilainya tahun lalu di tengah krisis mata uang yang dipicu oleh penurunan suku bunga.

Baca juga: Rusia usulkan larangan penggunaan dan penambangan mata uang kripto

Turki berada di tertinggi wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara dalam hal nilai kripto yang diterima sejauh ini, setelah menerima kripto senilai 192 miliar dolar AS pada tahun ini hingga akhir Juni, meskipun hanya melihat pertumbuhan 10,5 persen dari tahun ke tahun.

Mata uang Mesir juga telah kehilangan sekitar seperempat nilainya terhadap dolar pada awal tahun.

“Pembayaran remitansi menyumbang sekitar 8,0 persen dari PDB Mesir, dan financial institution nasional negara itu telah memulai proyek untuk membangun koridor pengiriman uang berbasis kripto antara Mesir dan Uni Emirat Arab, tempat banyak penduduk asli Mesir bekerja,” kata Chainalysis.

Enam negara dari Dewan Kerja Sama Teluk “jarang mencapai puncak indeks adopsi kripto akar rumput kami, karena membebani negara-negara dengan paritas daya beli in step with kapita, yang menguntungkan negara-negara miskin,” kata Chainalysis.

“Namun demikian, peran mereka dalam ekosistem kripto tidak boleh diremehkan. Arab Saudi, misalnya, adalah pasar kripto terbesar ketiga di seluruh Timur Tengah dan Afrika Utara dan Uni Emirat Arab berada di urutan kelima.”

Afghanistan, yang berada di urutan ke-20 dalam indeks adopsi Chainalysis tahun lalu, telah jatuh ke bagian bawah daftar karena otoritas Taliban telah “menyamakan kripto dengan perjudian,” yang dilarang dalam Islam, kata Chainalysis.

Dari November 2021 hingga sekarang, pengguna yang berbasis di Afghanistan menerima rata-rata kurang dari 80.000 dolar AS in step with bulan dari rata-rata 68 juta dolar AS in step with bulan sebelum pengambilalihan Taliban, kata Chainalysis.

Baca juga: Perusahaan kripto harus terdaftar di Komisi Sekuritas dan Bursa AS

Baca juga: Depkeu AS dorong undang-undang baru atasi kesenjangan regulasi kripto

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *