Tokyo (ANTARA) – Yen ambruk melewati degree psikologis 150 terhadap dolar AS pada Kamis, untuk pertama kalinya sejak 1990, melawan ancaman intervensi berulang pembuat kebijakan Jepang untuk mengatasi volatilitas pasar mata uang yang berlebihan.

Penembusan dolar/yen di atas tonggak penting mempertinggi tekanan bagi Tokyo untuk masuk ke pasar mata uang lagi guna mengendalikan penurunan unit Jepang tanpa henti.

Sebelumnya pada pagi hari, Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki berjanji untuk mengambil “langkah-langkah yang tepat” terhadap volatilitas pasar mata uang yang berlebihan.

“Ini adalah tingkat psikologis besar yang dapat memicu intervensi … orang telah mengantisipasi intervensi untuk sementara waktu,” kata Moh Siong Sum, ahli strategi mata uang di Financial institution of Singapore, mengomentari tentang ambang batas 150 yen terhadap dolar.

“150 dan orang-orang akan melihat ke atas bahu mereka untuk sementara waktu dan melihat apakah ada tindakan atau tidak, jika tidak, mereka akan mendorongnya lebih jauh, lebih tinggi. Begitulah pasar berjalan. Resistensi berikutnya yang saya lihat adalah sekitar degree 153.”

Financial institution sentral Jepang (BoJ), pada bagiannya, meningkatkan upaya untuk mempertahankan batas imbal hasil obligasi 0 persen sebelumnya pada Kamis dengan tawaran pembelian obligasi darurat, dalam menunjukkan tekad untuk mempertahankan kebijakan suku bunga ultra-rendah yang disalahkan karena mendorong yen melorot.

Langkah financial institution sentral menggarisbawahi dilema yang dihadapi Tokyo dalam mencoba menahan penurunan yen yang tidak diinginkan, tanpa menggunakan kenaikan suku bunga yang dapat menggagalkan pemulihan rapuh Jepang.

“Penurunan yen yang cepat dan sepihak baru-baru ini tidak diinginkan. Kami benar-benar tidak dapat menolerir pergerakan volatilitas yang berlebihan yang didorong oleh perdagangan spekulatif,” kata Suzuki kepada parlemen, Kamis.

“Kami akan terus mengambil langkah-langkah yang tepat terhadap volatilitas yang berlebihan, sambil mengamati perkembangan pasar mata uang dengan rasa urgensi yang kuat,” katanya.

Kementerian Keuangan, yang memegang yurisdiksi atas kebijakan mata uang, menghabiskan 2,8 triliun yen (19 miliar dolar AS) dalam intervensi penjualan dolar, pembelian yen bulan lalu ketika pihak berwenang bertindak di pasar untuk menopang yen untuk pertama kalinya sejak 1998.

Yen jatuh di bawah 150 terhadap dolar pada Kamis, terlemah sejak Agustus 1990, membuat investor waspada terhadap kemungkinan intervensi Jepang lainnya di pasar mata uang. Terakhir diperdagangkan di 149,770.

Pembuat kebijakan Jepang telah mengisyaratkan bahwa mereka mengamati kecepatan pergerakan yen, daripada menargetkan degree tertentu, dalam memutuskan apakah akan melakukan intervensi.

Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda pada Rabu (19/10/2022) mengesampingkan kemungkinan menaikkan suku bunga ultra-rendah financial institution untuk memoderasi tren penurunan yen, bahkan ketika ia memperingatkan bahwa pergerakan yen yang tajam akan merugikan perekonomian.

Sementara kekhawatiran pasar tentang intervensi telah membuat laju yen jatuh cukup lambat, analis memperkirakan mata uang akan tetap dalam tren turun selama BoJ tetap menjadi pengecualian di antara gelombang kenaikan suku bunga financial institution sentral world.

BoJ menghadapi tantangan baru dalam menjaga suku bunga jangka panjang tetap rendah dengan kebijakannya yang dijuluki kontrol kurva imbal hasil (YCC), di mana ia memompa uang secara agresif untuk membatasi imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0 persen.

Financial institution sentral melakukan operasi pembelian obligasi darurat pada Kamis, karena kenaikan imbal hasil world mendorong imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun di atas batas implisit 0,25 persen untuk hari kedua berturut-turut.

“BoJ kemungkinan mengirim pesan ke pasar, yang memiliki beberapa efek,” kata Shinsuke Kajita, kepala strategi di Resona Holdings di Tokyo. “Tapi sulit untuk menjaga imbal hasil JGB agar tidak naik, mengingat tekanan ke atas yang sangat kuat dari luar negeri.”

BoJ secara luas diperkirakan akan mempertahankan program stimulus besar-besaran pada pertemuan kebijakan dua hari berikutnya yang berakhir 28 Oktober.

Setelah disambut untuk dorongan kompetitif yang diberikannya pada ekspor, yen yang lemah telah menjadi sakit kepala bagi para pembuat kebijakan karena menaikkan biaya bahan bakar dan bahan baku impor yang sudah mahal.

Baca juga: Dolar menguat, terangkat yield obligasi dan yen jatuh dekati level 150

Baca juga: Dolar terus menguat di Asia, yen mendekati level kunci 150

Baca juga: Dolar menguat bersama imbal hasil obligasi pemerintah, sterling jatuh

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *