Singapura (ANTARA) – Yen menggelepar di dekat degree terendah baru 24 tahun di sesi Asia pada Kamis pagi, sementara sterling bertahan pada kenaikan semalam karena investor dengan gelisah menunggu tenggat waktu yang akan datang untuk berakhirnya program pembelian obligasi darurat financial institution sentral Inggris (BoE).

Yen mencapai titik terendah 146,98 in line with dolar semalam – terendah sejak Agustus 1998 – dan terakhir diperdagangkan di 146,82.

Yen hampir mencapai degree terendah Agustus 1998 di 147,64 in line with dolar, dan melewati degree terendah bulan lalu di 145,90 in line with dolar yang mendorong otoritas Jepang melakukan intervensi membeli yen.

“Yen kehilangan daya tarik protected haven,” kata Ahli Strategi Mata Uang Senior Nationwide Australia Financial institution, Rodrigo Catril.

“Ada rasa kehati-hatian di sekitar tertinggi sebelumnya (untuk dolar/yen) … sekarang mereka telah menembusnya, dan karena itu rasanya Anda memiliki sedikit lebih banyak ruang untuk melanjutkan, karena belum ada intervensi apa pun.”

Baca juga: Dolar menguat lagi, pelaku pasar cerna risalah pertemuan baru The Fed

Sterling turun tipis 0,03 persen menjadi 1,1095 dolar, stabil setelah rebound tajam di sesi sebelumnya.

Pound sterling menguat 1,25 persen pada Rabu (12/10/2022) setelah Monetary Instances melaporkan bahwa BoE telah memberi isyarat secara pribadi kepada pemberi pinjaman bahwa pihaknya siap untuk memperpanjang program pembelian obligasi darurat melampaui batas waktu Jumat (14/10/2022) jika kondisi pasar menuntutnya, meskipun financial institution sentral menegaskan kembali pada Rabu (12/10/2022) bahwa program pembelian obligasinya sementara akan berakhir pada 14 Oktober.

Sementara itu, pemerintah baru Inggris mengatakan pada Rabu (12/10/2022) bahwa mereka tidak akan membalikkan pemotongan pajak yang besar atau mengurangi pengeluaran publik – sebuah rencana yang telah mendatangkan malapetaka di pasar keuangan dan industri dana pensiun negara itu.

Skema dana pensiun Inggris berlomba untuk mengumpulkan ratusan miliar pound untuk menopang posisi derivatif sebelum batas waktu BoE pada Jumat (14/10/2022).

Di tempat lain, euro naik 0,01 persen menjadi 0,9702 dolar, sementara mata uang anti-podean mengalami kerugian setelah jatuh ke posisi terendah baru multi-tahun di awal minggu.

Aussie naik 0,14 persen pada 0,6287 dolar AS, setelah meluncur ke degree terendah 2,5 tahun di 0,62355 dolar AS di sesi sebelumnya.

Kiwi naik tipis 0,06 persen menjadi 0,5611 dolar AS, tidak jauh dari palung 0,5536 dolar AS yang dicapai pada Selasa (11/10/2022), degree terendah sejak Maret 2020.

Baca juga: Laba bersih bank sentral AS berubah negatif pada September

Angka inflasi AS yang keluar pada Kamis menjadi sorotan, dengan knowledge yang diperkirakan akan memperkuat taruhan bahwa Federal Reserve akan terus memperketat kebijakannya secara agresif.

Inflasi inti diproyeksikan naik 6,5 persen tahun-ke-tahun pada September. Semalam, knowledge menunjukkan bahwa harga produsen AS meningkat lebih dari yang diharapkan bulan lalu.

Indeks dolar AS menguat di 113,27.

“Element akan menjadi hal yang penting di sini … dan penggerak di balik inti (knowledge) akan menjadi sangat penting,” kata Catril dari NAB.

“Ini akan membutuhkan jumlah yang jauh lebih rendah untuk mengubah retorika dari The Fed, dan kami tidak melihatnya saat ini.”

Risalah dari pertemuan kebijakan Federal Reserve bulan lalu menunjukkan bahwa para pejabat setuju bahwa mereka perlu menaikkan suku bunga ke tingkat yang lebih ketat – dan kemudian mempertahankannya di sana untuk beberapa waktu – untuk memenuhi tujuan mereka menurunkan inflasi “berbasis luas dan sangat tinggi”, sekalipun risalah berisi isyarat penurunan dalam laju pengetatan moneter di masa depan.

Baca juga: Rupiah Kamis pagi menguat 14 poin

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *